logo
Gambar-gambar Trip 2018

Logo OGKL

Logo OGKL

Tuesday, 12 November 2019

XPDC Lawit Batil

EKSPEDISI LAWIT BATIL Orang Gunung Kuala Lumpur (OGKL) dengan kerjasama Kelab Gagau Kemaman (KGK)
25-28 Oktober 2019
Assalamualaikum.. Alhamdulillah, setelah sekian lama merancang akhirnya diizinkanNya untuk melihat dan menjejak kaki ke Gunung Lawit dan Gunung Batil. Biarpun bukan puncak tertinggi, tetapi Gunung Lawit merupakan gunung yang bernama tertinggi di Terengganu. Ia merupakan impian bagi beberapa insan yang berjiwa halus dan yang mencari kelainan. Ianya tidak mudah dijejaki dan perjalanan yang agak sukar memberi cabaran kepada Orang Gunung Kuala Lumpur (OGKL) dan Kelab Gagau Kemaman (KGK) untuk menganjurkan misi ini bersama pada tarikh 25-28 Oktober 2019.

4 hari bersama-sama di dalam belantara ditempuhi dengan sabar dan tabah. Bersabar dengan diri sendiri dan juga trek yang kadang-kadang menguji ketahanan fizikal diri. Semua peserta sangat komited dan proaktif. Masing-masing ada kelebihan tersendiri. Yang berilmu tak lokek berkongsi sesama rakan-rakan. Yang sentiasa riang gembira tak kira masa tanpa jemu menjadi penghibur di kala penat lelah berjalan, mendaki dan kadang-kadang berguling. Semuanya tunggak kejayaan trip kali ini.
Saya mewakili kelab OGKL ingin merakamkan setinggi-tinggi penghargaan kepada semua yang terlibat terutama teraju utama KGK Encik Hamdan Azmi serta penunjuk arah iaitu Encik Effendi, Ropi, Roy, Ijat serta Hazim. Terima kasih juga kepada semua AJK; yang bertugas Jant, Ajib, Ijam dan Parok, juga AJK yang membantu pengurusan sebelum trip. Trip ini membawa seribu makna serta pengalaman baru pada kami selaku AJK. Banyak ilmu yang dapat dipelajari, banyak kawan yang dapat dikenali. Semoga jalinan ukhwah diteruskan dengan restu Ilahi.
Terima Kasih Daun Keladi,
Semoga Kita Berjumpa Lagi

TEAM LAWIT BATIL OGKL-KGK 2019
1. Hamdan
2. Bakhtiar
3. Nik Fakhri
4. El Jed
5. Husamuddin
6. Hafiz
7. Sani
8. Farhana
9. Fahmi
10. Hasnain
11. Azman
12. Nazri
13. Hairul
14. Intan
15. Fairuz
16. Asyikin
17. Syafiq
18. Jimmy
19. Hazan
20. Habsah
21. Amy
22. Yuen
23. Khoo
24. Jason
25. Alan
26. Wani
27. Simon
28. Julie
29. Amra
30. Parok
31. Ijam
32. Haziq
33. Jant
34. Rose
35. Hazim
36. Izzat
37. Roy
38. Ropi
39. Effendi



























Monday, 4 November 2019

FINAL COUNTDOWNNNNN Family Day OGKL 2019 .... ayuhhhhhh


Wednesday, 16 October 2019

Minda Trivia 17 Okt 2019

Bandaraya Jakarta akan tenggelam lebih pantas daripada bandaraya lain di seluruh dunia 😱

Minda Trivia 15 Okt 2019

Pernahkah anda mendaki atau mendengar tentang Gunung Slamet 🌋di Pulau Jawa ? Menarik tentang gunung ini adalah ia adalah salah satu gunung berapi yang berpotensi mengubah struktur persekitarannya 😱

Friday, 11 October 2019

Minda Trivia 10 Okt 2019

Nilaikan penggunaan air tawar anda sebaik mungkin hari ini dan muhasabah diri demi kelangsungan generasi anak-anak
kita di masa hadapan

Wednesday, 9 October 2019

Minda Trivia 8 Okt 2019

Nilaikan penggunaan air tawar anda sebaik mungkin hari ini dan muhasabah diri demi kelangsungan generasi anak-anak
kita di masa hadapan

Friday, 4 October 2019

Minda Trivia 3 Okt 2019

Fakta meremang bulu roma tentang Taman Negara Mulu, yang mungkin ramai tidak mengetahuinya ⛰️

Friday, 27 September 2019

Minda Trivia 26 Sept 2019

Gunalah tenaga elektrik dengan bijak demi masa depan generasi akan datang 💡

Wednesday, 25 September 2019

Minda Trivia 24 Sept 2019

Tahukah anda pembuangan bateri yang tidak terurus juga boleh membahayakan kesihatan anda??

Monday, 23 September 2019

Laporan Minami Alps

Pada tarikh 8-16 September 2019, kelab OGKL telah melakukan satu ekspedisi di negara Jepun iaitu Gunung Fuji dan beberapa gunung di banjaran Minami Alps. Seramai 6 orang peserta dan seorang KP telah mengharungi ekspedisi ini dengan selamat.
Walaupun pada mulanya ada sedikit kerisauan, ketibaan peserta diuji dengan Typhoon Faxai dan penerbangan kelewatan selama beberapa jam dari KLIA2. Semua bas dan beberapa jaluran kereta api tutup dan lewat beroperasi, dan jadual untuk naik bas dari Haneda Airport terus ke Kawaguchiko tidak kesampaian. KP terpaksa mencari jalan alternatif dan sampai ke destinasi yang masih dalam jadual, peserta berehat di Kawaguchiko sebelum menaiki Gunung Fuji.
Perjalanan menuju ke puncak melalui jaluran Yoshida bermula dari Subaru 5th Station. Pendakian bermula pada pukul 9:30pm dan sedikit berangin. Sehingga di separuh perjalanan, dikejutkan dengan batu besar yang jatuh dari puncak terkena sebahagian dari pendaki. Namun tiada kecederaan yang besar terkena pada peserta, hanya sedikit kecederaan tempias batu-batu kecil yang terkena pada Abang Othman. Semua peserta diarahkan untuk berehat di hut yang terdapat di setiap stesen sehingga tiba waktu siang dan selamat.
Setelah waktu siang dan matahari telah terbit, kami berjalan perlahan menuju ke puncak paling tinggi di Gunung Fuji iaitu puncak Kengamine (3776m), dan orang terakhir sampai di puncak pada pukul 8:30am. Cuaca sangat baik pada hari pendakian dan perjalanan pusingan kawah Gunung Fuji disajikan dengan pemandagan damai, kelihatan juga beberapa tasik utama yang boleh dilihat dari puncak. Lima tasik yang dapat dilihat ialah Tasik Kawaguchiko, Tasik Yamanakako, Tasik Saiko, Tasik Shojiko dan Tasik Motosuko. Perjalanan menurun disajikan kabus tipis dan masih melalui jaluran yang sama iaitu Yoshida. Selain Yoshida, terdapat jaluran lain seperti Subashiri, Gotemba dan Fujinomiya. Jaluran Gotemba adalah jaluran yang paling jauh jaraknya ke puncak kerana pada awalnya hanya bermula pada ketinggian 1400m. Manakala, jaluran Fujinomiya pulak jaraknya ke puncak paling pendek kerana pada awal pendakian berada pada ketinggian 2400m. Jaluran Gotemba dan Fujinomiya boleh diakses melalui stesen Gotemba, dan menaiki bas yang lain ke tempat permulaan pendakian.
Perjalanan pulang ke Kawaguchiko untuk berehat setelah semalaman bertarung ke puncak, menuju ke kediaman Samurise Kura. Penginapan yang serba lengkap dengan mengekalkan konsep tradisional Jepun. Hampir semua struktur rumah dibina menggunakan kayu dan pintu gelongsor pada setiap bilik. Berlantaikan tikar tradisional yang diperbuat daripada jerami padi atau dikenali sebagai Tatami amat selesa untuk baring atau duduk dan tanpa rasa sejuk. Futon disediakan digantikan sebagai tilam untuk tidur, sangat selesa lagi-lagi penat seharian mendaki.
Keesokan harinya adalah hari santai berjalan di sekitar Kawaguchiko. KP merancang untuk berjalan sekitar menaiki bas dengan pembelian tiket “2 Days Pass” yang berharga 1500yen. Ia dikira berbaloi jika pergi ke destinasi yang jauh seperti Jaluran Biru iaitu sekitar Tasik Motosuko dan Jaluran Hijau iaitu sekitar Tasik Saiko dan Tasik Shojiko, dan destinasi kami pertama ialah menuju ke Tasik Motosuko. Dapat dilihat dari sini dalam 1000 yen pemandangan Gunung Fuji tetapi kena berjalan atau menaiki basikal sejauh 5km. Dalam perjalanan ke tasik ini akan melalui jugak Tasik Saiko dan Tasik Shojiko, yang mana rata-rata tasik ini sesuai dijadikan tempat perkhemahan jika berpeluang menaiki kereta sendiri. Destinasi seterusnya adalah hutan Aokigahara, yang sebetulnya hutan ini adalah luas dan diantaranya terselit tempat peranginan seperti Bat Cave, Ice Cave dan Lave Cave. Hutannya berlumut hijau cantik mata memandang walaupun bukan pada ketinggian yang tinggi. Destinasi terakhir adalah perkampungan tradisional Jepun iaitu Iyashi no Sato Nemba. Kampung yang dikelilingi gunung dan berada di lembah dan disajikan pemandangan Gunung Fuji jika siapa yang bertuah melihatnya. Kedai disini menyediakan makanan halal seperti udon, soba, ramen dan juga daging. Disini juga disediakan surau kecil untuk solat. Setelah seharian berjalan, kami pulang ke Kawaguchiko dan menaiki bas ke Kofu untuk ekspedisi yang seterunya.
Permulaan di Hirogawara dan berakhir di Narada, dalam 4 hari pendakian KP merancang untuk pergi sejauh dan semaksima yang mungkin dan bergantung juga dengan persetujuan dan prestasi peserta. Bermula dari hari pertama pendakian di Minami Alps, sedikit terik pada awalnya dan kabus pada petangnya. Bermula dari hari kedua, Fuji sentiasa kelihatan sepanjang pendakian dan cuaca panas-panas berangin. Pendakian bermula pada awal pagi dan bermalam di Kata no Koya pada malam pertama, Notori-Goya pada malam kedua, dan malam terakhir di Daimonzawa Goya. Alhamdulillah, dengan izin-Nya 9 buah gunung telah disempurnakan pada ekspedisi kali ini oleh setiap peserta OGKL di Minami Alps iaitu:-
1. Gunung Kitadake (3193m) Kedua Tertinggi di Jepun
2. Gunung Nakshirane (3055m)
3. Gunung Ainodake (3189m) Keempat Tertinggi di Jepun
4. Gunung Mibudake (2999m)
5. Gunung Nishi-Notori (3051m)
6. Gunung Notori (3026m)
7. Gunung Hirogochidake (2895m)
8. Gunung Okomoridake (2767m)
9. Gunung Shirogochidake (2813m)
Hari terakhir di perjalanan keluar ke Narada peserta berpeluang untuk mandi sungai yang mengalir jernih untuk memori terakhir di jaluran Minami. Tiba di pekan Narada yang terkenal dengan onsen (kolam air panas) pada pukul 1:30pm. Pekan yang tenang dengan pemandangan empangan biru berkaca sambil ditiup angin lembut, merehatkan peserta sebentar sebelum pulang ke Kofu menaiki bas. Tibanya di Kofu, rehat disini semalaman sebelum paginya pergi ke Tokyo dan malamnya pulang ke tanah air.
Sekalung tahniah kepada semua peserta yang menyertai ekspedisi kali ini, di atas kerjasama yang diberikan. Atas faktor ini yang membuatkan ekspedisi kali ini berjaya disempurnakan. Terima kasih.
3. Diong
4. Fong
5. Ona
6. Ummu
Kem
Ketua Program
Ekspedisi Fuji dan Minami Alps OGKL 2019,
Kelab Orang Gunung Kuala Lumpur
Khazanah Alam Warisan Rekreasi












Friday, 20 September 2019

Minda Trivia 19 Sept 2019

Mendaki tidak mengira berapa pun usia anda.. jika jiwa anda adalah jiwa seorang pendaki maka usia bukan lagi ukuran walaupun status warga emas.. teruskan mendaki, jangan lupa join trip OGKL yang mendatang 😁😁
Kongsikan juga pendapat anda berdasarkan #mindatrivia kali ini.. apa petua anda walaupun usia telah menjangkau 50 tahun ke atas??

Monday, 16 September 2019

Laporan Trans Cecil

Trans Cecil OGKL 2019
G. Penelope (1834m)
G. Cecil (1768m)
G. Swettenham (1961m)
Alhamdulillah, pada tarikh 14-15 Sept 2019 baru-baru ini, Kelab Orang Gunung Kuala Lumpur (OGKL) sekali lagi berjaya menjejakkan kaki ke Ekspedisi Trans Cecil OGKL 2019 dengan kekuatan seramai 7 orang pendaki. Pendakian yang dimulakan pada 14 Sept 2019 jam 9.30 pagi di Kampung Raja, Cameron Highland ini telah berjaya ditamatkan pada keesokan harinya (15 Sept 2019) pada jam 5.00 petang di Perkampungan Orang Asli Penangau, Lojing. Jutaan terima kasih kami ucapkan kepada peserta dan crew OGKL yang memberi komitmen yang baik samada sebelum, semasa dan selepas aktiviti berlangsung.
Info Trans Cecil :
1. Pendaki perlu memohon permit mendaki di Pejabat Hutan Tanah Rata. Bayaran RM10 bagi setiap peserta. Permohonan boleh melalui walk in (hari bekerja sahaja) ataupun melalui surat permohonan dan kiriman wang pos (selewatnya 2 minggu sebelum tarikh aktiviti bagi mengelakkan kelewatan)
2. Penggunaan khidmat jurupandu arah yang berpengalaman dan arif dengan laluan di kawasan ini amatlah dititikberatkan bagi memastikan kelancaran dan kejayaan aktiviti.
3. Dicadangkan agar peserta meletakkan kenderaan di Masjid Lojing (bayaran RM10/kereta) dan mengambil khidmat 4WD untuk ke starting point G. Penelope dan akan berakhir di starting point G. Swettenham (seberang Masjid Lojing).
Laporan Ekspedisi :
Hari 1 (14/09/2019)
Peserta menaiki 4WD dari parkir Masjid Lojing dan menuju ke starting point G. Penelope. Pendakian dimulakan pada jam 9.30 pagi setelah taklimat ringkas dan sesi regangan oleh ketua program (KP). Jam 10.30 pagi, peserta tiba di puncak G. Penelope (1834m). Kesemua peserta seterusnya tiba di puncak Gunung Cecil (1768m) pada jam 12.30 tengahari. Usai makan tengahari dan bergambar kenangan, perjalanan dari puncak G. Cecil ini diteruskan lagi ke lokasi cadangan kemsite iaitu di Kem Swettenham. Laluan yang kami akan ditempuhi adalah LWP OGKL, Kem Border OGKL (Simpang Keluar - G. Swettenham) seterusnya Kem Swettenham (permatang lapang menuju ke G. Swettenham). Pada asalnya kami bercadang untuk bermalam di Kem Swettenham, agar perjalanan kami pada hari kedua nanti dapat dipendekkan.
Trail untuk menuju ke Kem Border OGKL ini boleh dikategorikan agak sukar kerana peserta perlu menempuh laluan naik dan turun ke beberapa buah lembah. Pada jam 4.30 petang, kesemua peserta tiba di LWP OGKL. Melihat kepada cuaca hujan lebat dan tiupan angina yang terus menerus membasahi kami sejak jam 3 lebih, maka kami mengambil keputusan hanya untuk bermalam di Kem Border OGKL kerana memikirkan keadaan semasa kami yang dilanda kesejukan, kabus dan keletihan. Maka semua sebulat suara untuk bermalam di Kem Border OGKL yang jarak anggaran dalam 150m dari LWP OGKL tersebut. Walaupun hanya berjarak dalam 150m, ternyata ianya bukan satu perkara yang mudah buat kami kerana keadaan trek curam dan licin yang sedia menanti untuk menguji kami. Tepat jam 5.30 petang, semua peserta sampai di Kem Border OGKL seperti yang dicadangkan. Maka segera kami menegakkan fly dan ground untuk kami bermalam. Peserta wanita diarah untuk menukar pakaian persalinan dahulu sementara peserta lelaki menyediakan tempat untuk bermalam. Setelah selesai segala urusan pemasangan khemah dan urusan peribadi, crew OGKL segera menyediakan makan malam. Menu pada makan malam - ayam butter, cendawan goreng tepung, keropok udang, sambal belacan dan milo panas. Setelah sesi makan malam, semua peserta mengambi kesempatan untuk melelapkan diri dan ‘mengecas’ semula tenaga bagi misi gunung terakhir keesokannya - Gunung Swettenham.
Hari 2 (15/09/2019)
Tepat jam 5.15 pagi, kedengaran bunyi dapur gas dihidupkan. Jijan memanaskan semula lebihan air milo malam sebelumnya. Maka bermulalah episod dapur berasap di pagi hari kedua. Ada yang sudah mula mencari parang untuk menggali lubang. Tak lain tak bukan, semestinya bertujuan nak ‘membaja’ pokok di hutan.
Sementara ada yang masih melayan lena dan nikmat tidur di hutan, ada juga yang sudah mula ‘bersilat’ di dapur bagi menyediakan sarapan. Nasi goreng cina, cekodok udang, sosej, air kopi panas dan bubur cha cha menjadi santapan pagi kami. Sambil sarapan, sambil membahan. Yaa itulah yang menghidupan trip kami. Gelak tawa bersama rakan sehingga cuba buat-buat lupa misi terakhir yang nak diselesaikan. Dalam tak sedar, jam dah menunjuk pukul 8.30 pagi, melihat keadaan langit, macam nak tak nampak sinaran matahari lagi ni. Maka segera kami bersiap dan packing semua peralatan. Jam 9.30 pagi, kami mulakan perjalanan. Beg-beg ditinggalkan dan disorokkan di tepi trek persimpangan antara jalan keluar dan jalan ke puncak Gunung Swettenham. Makanan, minuman dan peralatan untuk daypack pula dibawa bersama bagi mengelakkan kes-kes kecemasan. Bermulanya di sini, batu sempadan negeri Kelantan-Pahang sudah mula kelihatan di sepanjang trail perjalanan ke Gunung Swettenham.
Jam 10.00 pagi, kami tiba di Kem Swettenham, tempat di mana lokasi asal kami ingin bermalam. Kelihatan kemsite nya lebih lapang dan lebih selesa. Namun jika difikirkan kondisi, jarak dan cuaca semasa pada petang semalam, memang betul la keputusan yang kami buat supaya bermalam di Kem Border OGKL dan tidak terus ke sini. Dah la baju dan beg berat sebab kena hujan. Ditambah pula sejuk dan pewai lagi lepas menghadap pacak dari LWP OGKL. Bak kata Abg Harith ; ‘saya pun akan menangis kalau kita decide tidur sini semalam’.
Selepas regroup di Kem Swettenham ini, kami meneruskan perjalanan ke puncak Gunung Swettenham yang berjarak lebih kuram 1.2KM lagi dari lokasi kami. Setelah pelan-pelan kayuh, alhamdulillah, semua peserta tiba di puncak Gunung Swettenham (1961m) ada jam 11.30 am. Ada yang sambung sesi sarapan. Ada juga yang masih seronok membahan. Setelah selesai sesi merakam gambar kenangan, kami mula bergerak turun semula ke Kem Border OGKL pada jam 12.30 tengahari. Kesemua peserta berjaya menamatkan ekspedisi ini pada jam 5.00 petang di Perkampungan Orang Asli Penangau dengan selamat tanpa sebarang kecederaan.
Setelah membersihkan diri di Masjid Lojing, semua peserta bertolak pulang ke destinasi masing-masing.
Sekalung ucapan terima kasih kami ingin ucapkan kepada peserta dan crew OGKL sertai trip ini :
1. Times Bayek – si penakut anjing
2. Eycha Eca – upgraded Medical Doctor (tangkap muat)
3. Harith Al Harithah - perut cramp sebab asik gelakkan orang
4. Cozy Jungle - si penggurau kasar
5. Cikgu Rose - pemburu arnab @ ketua penduduk taman melati
6. Azizan Azman – I am a diver
7. Shahruizwan – seorang insan yang memiliki sifat mahmudah @ penjinak anjing
Special credit ditujukan kepada :
a) Barisan Kepimpinan dan Crew OGKL 2019/2020
b) Sdr Shafeeq (Skapek Sapek) – rujukan laporan Trans Cecil OGKL 2017
c) Sdr Nizar & Azlif Azman – rujukan sebelum pendakian
d) Sdr Wan – Pengusaha 4WD
e) Sdr Affandi – rujukan
Jutaan terima kasih sekali lagi diucapkan kepada sahabat-sahabat yang membantu tanpa saya sedari. Semoga Alla merahmati jasa baik kalian.
Kalau ada sumur di ladang
Boleh saya menumpang mandi
Kalau ada umur yang panjang
Bertemu kita di lain ekspedisi
Akhir kalam,
Jadilah kita seperti pokok. Walaupun mereput, tapi tetap tak mati-mati - (Cikgu Rose Hamzah, 2019)
Sekian,
Shahruizwan Sharudin
Ketua Program,
Ekspedisi Trans Cecil OGKL 2019
Kelab Orang Gunung Kuala Lumpur
~ Khazanah Alam Warisan Rekreasi ~