logo
Gambar-gambar kemeriahan IFTAR OGKL 2017

Logo OGKL

Logo OGKL

Sunday, 10 October 2010

L10: Gerah Bilah Bieh Belatoh

Catatan pendakian extreme 4 puncak …Gn Gerah – Gn Bilah – Gn Bieh – Gn Belatoh

Prolog:

Aku dah banyak melalui trip-trip mendaki yang hardcore sebelum ni namun pendakian extreme ke Gn Gerah-Gn Bilah-Gn Bieh-Gn Belatoh baru-baru ini meninggalkan kesan yang amat mendalam buat aku, ianya tidak seperti pendakian-pendakian lain sebelum ini (tidak sehingga aku ke Apad Runan.). Terlalu banyak pengalaman berharga yang aku kutip samada secara langsung atau tidak langsung dalam trip ini.Bukan kerana namanya ekspedisi extreme, tetapi ianya kerana kesan yang timbul akibat ekspedisi itu sendiri. Antaranya melihat semangat kental semua peserta yang tak pernah kenal erti mengalah, semangat setiakawan yang utuh, kesungguhan dalam mencapai misi, serta ‘kegilaan’ terhadap gunung & cabaran itu sendiri.

Dengan kekuatan seramai 20orang dengan 5 orang serikandi dan selebihnya hulubalang-hulubalang yang gagah & setia, diketuai oleh ketua hulubalang dari Kg Agik, ekspedisi ini sukses dalam mencapai tujuan & matlamatnya!

Hari Pertama (11hb Feb 2010)

Jam 7pm aku masih lagi di cybercafé Seksyen 2 Shah Alam menyiapkan tugasan yang diminta oleh bos aku. Sempat jugak la aku turun ke kedai printing di bawah tu untuk buat tag bagi trip kali ni.Sampai di rumah sebelum jam 8pm aku terus jer ambik Kasih dan pecut ke LCCT. Saf & adik ipar serta kawan dia dijangka sampai dari Bandung sekitar 8.30pm. Waktu aku tiba disana dia dahpun selesai urusan bagasi. Terus load semua barang dan meneruskan perjalanan ke KL Sentral.

“Kita nak kemana ni bang?” Tanya Saf, “ala ikut jer laa…abg nak submit benda ni pada boss, sepatutnya jumpa dia petang tadi, tapi ada problem pulak, tu yang lambat” balas aku. Sekitar jam 9.30pm aku sampai di KL Sentral dan terus jer dropkan tugasan tu pada pak guard yang berkawal kat Condo boss aku tu..fuh lega! Walaupun sebelum tu boss aku dah bising-bising tak kasi cuti hari jumaat tu…arghhh! Apa-apahal pun aku jawab lepas trip ni ..desis hati aku..

On the way ke Shah Alam lepas sorang-sorang yang sms & call aku..aku Cuma bagitau berkumpul di YZ jam 10pm..bergerak ke Lasah paling awal jam 11pm.Jadi, paling lambat boleh jadi jam berapa sekalipun! Hehehe..sms dari Arey selaku ketua xpdc kali ni buat aku risau kejap..katanya anak dia dihospital jatuh tangga & gigi patah..tak tentu boleh pergi atau tak..aku balas, utamakan apa yang utama dulu..yang lain tu kemudian cerita..kita jumpa di YZ nanti…

Hantar Saf & Kasih ke rumah mertua aku terus balik kerumah untuk last packing…semasa nak keluar rumah dah pukul 11 lebih Bulat sampai pass kan surat-surat untuk kelab.

Bulat: “Aku call tak angkat pun…ko kemana tadi?” 
Aku : “aku kat atas tadi..hp tinggal bawah..tengah setelkan packing laa” 
Aku : “ Bul, Gerah punya pukulan teruk tak??” 
Bulat: “ Ala biasa jer..ko layankan jer trek tu….hehehe”

Dari jawapan dia pun aku dah tau boleh tahan azab kat Gerah ni nanti…kalau tak takkan dalam trip 4tahun lepas ada yang muntah on trek! hahaha

Singgah di umah mertua, ambil ayam & daging yang siap digoreng & direbus serta selesai bersalaman dengan isteri, anak-anak serta keluarga aku pun memulakan perjalanan ke YZ. Baru sampai di Petronas dekat umah tu, Saf dah call katanya nak tukar kereta, takut nanti trip ke Kuantan sempit kalau guna Kenari..terpaksa la tunggu dia datang tukar kereta..

Sudahnya sampai di YZ sekitar 1230am…ketika ni rakan-rakan yang mengantar pun dah ramai yang balik.Yang masih ada Kak Leha, Arey & family, muzammil serta 2-3 orang lagi yang aku tak berapa ingat malam tu. Arey confirm tak dapat turut serta, secara automatiknya aku jadi pengarah program kali ni…dah ada terdengar suara-suara yang mengeluh masa tu…hahaha…selesai aku, Arey, Kak Leha memberi taklimat serta dipanjangkan dengan doa untuk selamat perjalanan dari Yassir kami memulakan perjalanan ke Lasah pagi itu…

Hari Kedua (12hb Feb 2010)

Aku : “Pak Sheikh! Ko drive dulu boleh? Aku mengantuk laaa..tak cukup rehat arini” Yassir: “Uisshh! Aku pun mengantuk giler ni…bagi chance aku tidur dulu, kang ganti pulak”
Aku : “Ok..kang sampai Sg Buloh ko drive pulak yer! Hahahaa”

Berderai ketawa satu kereta dengar statement tu….leka bersembang, hilang rasa mengantuk Pak Sheikh dan aku…si Hadri & Rabia terlena macam kat umah jer….

Sampai di R&R Tapah seperti dijanjikan kami singgah untuk makan-makan serta tapau breakfast untuk pagi tu.

Aku lebih dahulu bergerak meninggalkan R&R Tapah untuk ke Ipoh terlebih dahulu. Sepatutnya aku mengambil adik ipar yang bertugas di Maktab Tentera Udara, Ipoh sebab dia nak gunakan kereta semasa cuti CNY nanti. Dah keluar di Ipoh jumpa adik aku Meme yang kerja sementara di KFC..sempat jugak la Pak Sheikh tapau KFC untuk sarapan pagi tu. On the way ke Maktab Tentera Udara, jenuh call adik ipar tu tapi takde jawapan..hemmm..sah tidur mati ni! Aku ambil keputusan untuk terus ke Lasah..apa-apahal pun aku akan setelkan di Lasah nanti.

Kami sampai di Masjid Kg Lasah sekitar 5am..ramai yang ambil kesempatan untuk meluruskan badan menempuh perjalanan jauh pagi tu. Kira-kira jam 6am terdengar bunyi 4WD masuk ke kawasan masjid, rupanya 4wd yang pertama dah pun sampai sebab janji sebelum tu nak masuk Pos Kermar jam 5.30am.

Call Ah Hee, katanya dia masih di Pekan Sg Siput hantar isterinya. Dalam setengah jam baru sampai.
Selesai solat subuh berjemaah kami mula pembahagian ration, packing serta bergerak ke kedai Ah Hee untuk parking kereta disana.Pagi ni adik ipar aku baru call & aku suruh dia datang ke Lasah untuk ambil kereta.Kuncinya awal-awal lagi diserahkan pada saudara Ah Hee yang menjaga kedai tu.

Trip kali ni ngam-ngam 2 buah 4wd, jadi mudah kerja, satu 4wd 10 orang. Selesai load semua haversack kami memulakan perjalanan 3jam dari Lasah ke Pos Kermar sekitar jam 8am.

Satu jam pertama menempuh perjalanan ke Pos Kermar memang meloyakan.Dengan pemanduan seakan-akan menyertai Rali Dakar oleh Ah Hee memang menambahkan rasa loya dan pening untuk semua yang duduk di belakang. Masuk je jam yang kedua dah ada yang mula muntah.Tapi seperti dijanjikan biarlah apa yang berlaku pada masa tu habis pada trip tu jer dan tidak dipanjangkan keluar sini! ;)…Cuma masa ni nama Shuk Abemu naik kembali mengenang kisah-kisah pendaki yang tertewas menggunakan 4wd sebelum ni.

Kami sampai di Kg Lerlar ketika hampir tengahari. Hajat untuk masuk melalui Kg Selangit tak kesampaian kerana menurut Ah Hee takde orang lelaki di kampung Selangit pada waktu tu.Kebanyakkannya pergi berkebun dan berladang. Pilihan kedua, masuk melalui Kg Lerlar. Selesai unload semua barang dan berjanji dengan Ah Hee dan Lee untuk menjemput kami pada hari Rabu nanti, kami memulakan perjalanan ke Kg Agik diketuai oleh Angah yang merupakan kali ke2 beliau kesana. Aku mengarahkan agar berhenti di sungai terdekat untuk makan tengahari sebelum melanjutkan perjalanan ke Kg Agik.

Selesai solat, makan serta persiapan diri kami memulakan langkah perwira melalui trek yang sama untuk ke Gn Ulu Sepat. Laluan yang sedikit menaik, melalui lereng-lereng bukit, sungai dan kadangkala landai memang baik untuk warm up pendakian ini. Dalam hati aku awal-awal dah set kali ni nak trekking 2 jam baru nak take 5! Tak perlu laju-laju, pelan-pelan kayuh asal sampai ke tujuan..Dalam perjalanan kami turut terserempak dengan anak-anak muda orang asli yang bermotosikal baru keluar dari menembak ikan. Dalam hati rasa macam nak mintak diaorang hantarkan ke simpang Gerah jer…tapi apa barang trekking naik motor kan??

Sampai di Kem Simpang Gerah dah pun sekitar pukul 4pm. Kami berehat sebentar sambil Angah dan Yassir memastikan simpang sebenar ke Gn Gerah. Menurut pengamatan aku yang dah 2kali ke Ulu Sepat simpang tu masih lagi jauh di hadapan, namun dah lama tak kesana, boleh jadi ada jalan lain nak ke Kg Agik.Aku mula bergerak bersama Azroy menuju ke simpang lama melalui Bkt Bongok, beberapa ketika Yassir sampai dan meminta aku dan Roy berpatah balik ke Kem.

Yassir : “Hoi! Patah balik!!, tadi aku tanya orang asli yang tinggal sebelah sungai tu, dia kata boleh naik ikut kem tu…ada trek terus jer naik ke bukit tu, habis bukit jer terus menurun ke Kg Agik” 
Aku : “Betul ke ni Pak Sheikh? Tak silap aku simpang tu depan lagi, tapi kalo ikut tu lagi dekat lagi bagus…dia kata berapa lama nak ke Kg Agik??” 
Yassir : “Kata orang asli tu kalau bergerak sekarang paling awal pun boleh sampai dalam 7 lebih…tapi tu kata dia la, kalo ko tak percaya boleh tanya lagi sekali” 
Aku : “Kalo dah gitu tak payah tanya la, aku percaya kat ko…kita layankan ajer trek tuu”

Sampai jer di kem tadi masing-masing dok tolak-tolak sapa yang nak lead dulu.Arghhh! sapa-sapa pun boleh lah asalkan sampai ke Kg Agik.

Untuk sejam yang pertama, trek tu memang mencanak dan takde bagi kesian langsung. Jenuh masing-masing mengayuh dah tu pulak yang depan mula menebas dan buat marking disebabkan trek yang dah tertutup.Mungkin dah lama orang tak gunakan trek ni kot..getus hati aku. Jam dah pun hampir pukul 7pm tanpa menunjukkan tanda-tanda kami akan sampai ke permatang. Kami berhenti seketika menghormati waktu maghrib sambil mengenang pukulan bukit (ke gunung?) nak ke Kg Agik tu. Kata Angah, “ini jalan lain bang, bukan trek melalui Bkt Bongok tu….” Aku check GPS memang bukan pun…tapi takpelah, mungkin ni laluan alternatif diaorang ke sana. Jadi, jawab je lah trek ni sama-sama! 

Meneruskan perjalanan yang makin curam sehingga 80-85darjah memang memeritkan.Dengan segala bebanan di belakang silap haribulan boleh terlentang ke belakang di buatnya. Sehinggalah sejam setengah berikutnya baru kami sampai di puncak bukit tu, barulah semuanya menarik nafas lega. Tapi satu masalah pulak timbul bila Pak Sheikh serta skuad penebas lain dah pun terlajak ke depan. Satu hal pulak nak memanggil semua berpatah balik ke puncak bukit yang aku katakan Bukit Tobat tuu… discuss dengan Sheikh tunjukkan dia map & bacaan GPS dia akur untuk mengikuti trek sebelah kiri menuju ke Bkt Bongok. Aku katakan pada Sheikh aku yakin jalan yang depan pun boleh membawa ke Kg Agik, namun mungkin kita terpaksa menebas lebih daripada kita melalui Bkt Bongok. Masing-masing akur dengan keputusan itu dan mula mengatur pergerakan memandangkan hari semakin malam. 
Yang lain masih lagi take five apabila skuad penebas mula bergerak ke Bkt Bongok. Dalam asyik bergurau senda muncul Aerol yang memikul 2 haversack, dengan penuh kepayahan. Rupanya Angah mengalami kecederaan di bahagian ‘ankle’nya semula. Namun menurut Aerol mereka berada tak jauh di belakang. Lega sikit mendengarnya.

Aku mengarahkan yang lain utk terus bergerak manakala beberapa orang yang biasa menjadi sweeper menunggu rakan-rakan yang masih ketinggalan. Melalui permatang Bukit Tobat ke Bukit Bongok tak begitu sukar, namun sementara menunggu rakan-rakan yang lain sampai kami terpaksa melelapkan mata dalam keadaan bersepah di trek tu. Amir dan Pak Sheikh berpatah balik untuk melihat keadaan rakan-rakan di belakang.

Hari Ketiga (13hb Feb 2010)

Jam 12am perjalanan diteruskan, dan kami sampai di Bkt Bongok sejam kemudian..dari sini perjalanan mula menurun daripada sedikit landai ke semakin curam.Ketika ini aku, Pak Sheikh, Cikgu Rosli, Angah dan Rabia berada di barisan hadapan. Perjalanan menurun bukit ini boleh tahan menyiksakan, kami terpaksa bijak menggunakan brek dari masa ke semasa bagi mengelakkan tergelincir. Sampai satu ketika, trek semakin jelas namun marking semakin berkurangan. Rupanya Cikgu & Yassir dah pun mengambil keputusan untuk tidak meletakkan marking kerana trek yang semakin lebar serta jarak yang semakin hampir ke Kem Agik.

Jam 3.30am kami sampai di kebun jagung bersebelahan Kem Agik. Kami perlu melintasi Sg Agik sebelum sampai ke kem tersebut.Sedang aku sibuk meninjau kem, terdengar jeritan wanita. Rupanya Rabia tergelincir kedalam sungai dan menjerit sandalnya hanyut. Itu dia! Hadiah dari Kg Agik di kala dinihari!

Selesai set-up tempat untuk bermalam, team dapur halal yang diketuai Nina serta crew-crewnya, mula sibuk membuat persiapan untuk makan malam (?) serta sarapan pagi. Kami masih lagi menunggukan gerabak yang belakang sekali. Tapi aku tak berapa risau memandangkan semua yang pergi untuk trip ni semuanya berada dalam kelas tersendiri! Semuanya fit, tahan OT, tahan maki, tahan caci, tahan keji & segala tahan lagi dan lebih penting sentiasa bertindak mengikut arahan!

Sekitar 5am barulah kedengaran suara rakan-rakan yang di belakang, antara lena dan sedar, aku terdengar tentang ngomelan Ramli pada Nina; “apa la orang depan langsung tak marking dah dekat-dekat nak sampai tadi , kitaorang sampai konpius jalan yang mana, aku siap azan lagi tadi tau, aku tengok ada marking setakik-setakik je pada pokok, tapi rasanya bukan marking Cikgu Rosli sebab dia takik tiga!”

Sempat jugak aku menyampuk “awal ko azan subuh pagi ni Ramli..orang depan dah malas nak marking laa..malas nak keluar parang..takik satu tu memang marking Cikgu Rosli pun..dia dah penattttt..hehehe” Walaubagaimanapun aku bersyukur semuanya selamat sampai ke Kg Agik walaupun melalui seribu kepayahan…kata nak trip extreme dan hardcore! Dapat habuan awal! :)

Pagi tu memang damai di Kg Agik, matahari terbit dengan sinar yang terang, unggas-unggas rimba bersahutan menyambut riang kedatangan hari baru. Ramai yang masih berada dalam sleeping bag saat aku mula bangun untuk merancang perjalanan seterusnya pagi itu. Angah : Bang, nak ikut trek mana dulu? Trek Kem Sarsi ke trek Kem Nyamuk? Aku : “Mana yang bagus & senang?” Angah : “Kalau nak senang ikut Kem Sarsi, tak banyak pacak, tapi jauh…kalau Kem Nyamuk jalan semak sikit, kena tebas, trek pulak pacakkk” Aku : “Mana-manalah Angah, asalkan sampai sudah, tapi bagusnya kalau trek yang tak banyak kena tebas. Karang tengok-tengok kan kalau ada Pak Uda suruh dia jer bawak kita. Lagi senang kalau dia tebas”

Sedang Angah sibuk meninjau trek dan yang lain-lain tengah membuat persiapan, muncul sorang orang tua yang aku tengok familiar (dalam gambar laa..) kat sebelah pagar buluh tu.Senyum jer dia tengok kami semua.

Aku : “Ni Pak Uda ke?” 
Pak Uda: “Iye Pak Uda. Nak ke mana?” 
Aku : “Bagus Pak Uda datang sini, baru ingat nak ke rumah Pak Uda nak mintak jadi guide ke Gn Gerah. Boleh ke agaknya?” 
Pak Uda : “Boleh syajer kalo lutut ni kuat...dah lama tak naik ke sana..dengar pagi tadi bising-bising 2pg tadi..tu yang yek (saya) turun tengok ni….” 
Aku : “Owh, pagi tadi sampai 330pg la Pak Uda, yang belakang kul 5pg..tak tau la pulak jam Pak Uda tak sama dengan kami…hahaha”

Selebihnya berkisar pada perbualan aku tentang trip Ogkl yang terdahulu serta misi kami yang terkini menakluki empat puncak. Katanya dia tak pernah ke Gn Bilah, aku kata bawa saja kami ke Gerah dulu, selebihnya kita usahakan bersama. Selepas mencapai persetujuan tentang harga serta perjalanan kami, Pak Uda terus minta diri untuk bersiap. Aku yang dah memang sedia dari pagi terus jer mengikut Pak Uda melewati kebun ubi kerumahnya di atas bukit tu. Melihat rumahnya yang di buat dari buluh serta jaraknya yang memang jauh terpencil mendatangkan rasa kagum dalam hati aku, betapa kentalnya hati dan jiwa sesetengah manusia yang masih memilih hidup terasing dari dunia luar.

Memandangkan hari sebelum itu kami OT sehingga jam 5am, hari ini kami bermula lewat sekitar 11.45am. Menyusuri jalan Kg Agik melintasi beberapa sungai yang jernih airnya seakan satu terapi untuk jiwa pendaki seperti kami. Di Kg Agik ini hanya tinggal sekitar 5-6 buah rumah sahaja lagi yang masih ada disana yang rata-ratanya didiami orang tua yang sudah sebati dengan hidup terpencil. Hanya ada dua keluarga yang dilabelkan Pak Uda “orang short” atau tak berapa betul kerana tidak mahu tinggal berdekatan antara satu sama lain dengan penduduk Kg Agik.Namun demikian mereka masih lagi mempunyai ikatan persaudaraan.

BERSAMBUNG



Disediakan oleh: Deeno

0 comments:

Post a Comment