logo
Gambar-gambar kemeriahan XPDC Trans Titi Selatan

Logo OGKL

Logo OGKL

Friday, 31 May 2013

L05: Merentas Banjaran TItiwangsa

Ekspedisi Merentas Banjaran Titiwangsa (TRANSPEAK)
(Korbu – Gayong – Yong Belar)

Buat pengiat-pengiat kegiatan mendaki & pembaca budiman, Sedikit coretan sepanjang ekspedisi kami Merentas Banjaran Titiwangsa 23/12/2005 -29/12/2005

Kelab Orang Gunung Kuala Lumpur (OGKL) dengan kekuatan 14 orang pendaki dikehendaki berkumpul di Hentian Puduraya bagi memulakan perjalanan pada malam 23 Disember. Seorang demi seorang peserta tiba di puduraya menanti bas ke Ipoh tiket jam 8:30 malam. Deeno (Ketua ekspedisi), Arey, Kechik, Eryn, Apip, Abg. Zaini, Ramli, Azhar, Mas, Meymir, Man, Faizul, Fairuz dan Su akan mengharung cabaran ekspedisi ini.

Keadaan lalulintas di ibukota yang sesak sekali sempena cuti perayaan Krismas turut menyukarkan bebrapa peserta ke Puduraya. Ramai juga teman-teman pendaki yang turut melambai kami di puduraya, antaranya Roland, Paei, Jus, Ina, Ida, Che Din, Angah Belantara, Rambo, keluarga Ramli dan teman-teman lain. Terima kasih.

Tepat jam 8:30 bas baru muncul. Ada peserta yang tak sampai lagi ni. Siap packing barang-barang dalam ruang kargo bas, tiba-tiba pemandu bas kata aircond bas rosak kena tukar bas. Fuhhh sempatlah kawan yang tak sampai lagi kejar bas ni.

 Jam 9:30 barulah bas kami tinggalkan Puduraya. Medan Gopeng, Ipoh destinasi pertama kami. Kechik yang lewat menyertai ekspedisi, lebih awal berlepas dengan bas jam 7:30mlm

Masuk ke Ulu Kinta

Tiba di Medan Gopeng, Ipoh, kami mencari Kechik, tak nampak pula kelibat Kechik. “Rasanya tak lah kecik mana si Kechik ni sampai tak nampak ditengah-tengah orang ramai ni”  Arey menghubungi Kechik, terkejut bila dikabarkan Kechik turun di Gopeng bukan Medan Gopeng.

 Kami bergerak ke gerai makan, makan malam sebelum masuk ke Ulu Kinta. Kechik tak lama kemudian tiba dengan Che Din yang bercadang pulang ke kampung. ‘Nasib baik teman orghang Perok” balas Che Din. 

Sampai satu simpang yang tidak pasti, kami tunggu guide kami yang berada dibelakang, Kebetulan seorang Orang Asli lalu. Sempat diberinya pedoman. 

Orang Asli: Yang sana ke Kg. Makmor, kamu ikut situ
Kami       : Terima kasih.
Arey        : Jauh berjalan keluar tu
Orang Asli :45 minit saja, mana jauh, kalau sejam barulah
                 jauh.

Kami teruskan perjalanan lagi. Dentum dentam bunyi jentera ditapak Dam Ulu Kinta. Dari atas bukit kami nampak Dam Ulu Kinta dalam pembinaan. Kawasan yang akan tenggelam juga tak lepas dari pandangan kami. Lagi sekali kalau kami datang mungkin dah lain pula pemandangan disini.

Sampai satu kawasan lapang ada dua lagi simpang, Satu turun ke arah Dam, satu naik ke bukit. Jam menunjukkan pukul 11:00. Eloklah kami berkumpul balik dan berehat pekena roti canai yang dibekal. Jadilah kem ni, kami panggil kem roti canai.

11:30pagi, kami meneruskan trekking, jalan ke atas bukit menjadi pilihan guide kami. Sempat Arey bisik, laluan ke bawah juga boleh, pernah dia lalu ikut situ.

5 minit seterusnya trek balak pun tamat, ada tanda reben merah di pokok setentang trek. Kami teruskan treking masuk ke rimba. Hampir setengah jam mendaki bukit, Kechik pula mengepalai team kami. 

Penuh pokok bertam sepanjang trek. Sampai satu tempat di penuhi rumpun pokok bertam. Kechik berhenti dan kami semua berkumpul balik. Deeno tengok trek dan kabarkan sepatutnya trek tala ke arah sungai. Deruan air yang tidak jauh ditepi bukit membuatkan Kechik, Apip dan Ramli pergi tengok, samada ada trek ke arah sungai. 

Gagal temui trek yang meyakinkan. Akhirnya Deeno mengumumkan untuk backtrek. Memandangkan jam dah pukul 1:00. Perut kami isi dahulu. Cukuplah roti paun cicah sambal ikan bilis Ieda.

Patah balik kami sampai ke kem roti canai dan berkumpul balik. Kali ini kami ikut trail turun bukit ke arah Dam. Macam tak yakin aja, kami membiarkan Deeno, Arey, Kechik dan Azhar turun dahulu bertanyakan orang yang berada di bawah sana. 

Lambaian Azhar dari bawah bukit, menggerakkan kami semua untuk turut turun. Sah sudah trail yang patut kami ikut, ada pula papan tanda, ‘Pendaki G. Korbu dilarang melalui kawasan ini.’ Jam ditangan menunjukkan pukul 3:40ptg. Lama juga kami ambil masa sebelum sampai sini.

Perjalanan sepanjang Sg. Kinta yang telah disodok rasa memenatkan, apatah lagi tahu perjalanan ke Kem Kijang masih cukup jauh. Nasib baik juga cuaca tidak panas lansung. Kalau tidak mau berpayung kami. 

Baru jalan tak sampai sejam dari Dam, kami berhenti makan lagi. Makan petang pula, roti paun tengahari tadi yang berbaki kami habiskan. 

Sampai di pintu rimba jam dah pukul 4 lebih. Kami teruskan dan tiba di Pondok Wakaf jam 5:00. Solat dan berkumpul. Sasaran kami ditukar dari Kem Kijang ke Kem Seroja.

Keadaan hutan makin gelap, Azhar yang pernah mendaki G. Korbu mendahului kumpulan. Arey dan Deeno bertindak sebagai sweaper. 

Beberapa sungai kami lintas. Cabaran utama di trail ini adalah ‘Balak besar’ yang merentangi trek ditepi lereng bukit. Meymir yang lincah mendakap balak dan lepas ke sebelah. Yang lain terpaksa mencampak haversack dahulu. Malang sedikit bagi Azhar tergelincir terus jatuh ke bawah, nasib baik kepala tak terhantuk batu sungai.

Perjalanan kami teruskan, siang bertukar malam. Azhar dan Mas berhenti memancing ikan sambil menunggu teman-teman dibelakang. Apip, Kechik, Eryn, Man, Faizul, Meymir dan Ramli terus berjalan.

Tak semena-mena bulb miniMaglite Meymir terbakar, bulb spare tak ada pula. Terpaksalah Apip & Meymir jalan berdua suluh bergilir-gilir. Silap langkah terhumban ke gaung. Digelaknya Meymir. Tak lama Meymir pula terhumban ke gaung.

Terasa jauh meninggalkan teman-teman dibelakang, Apip, Eryn & Meymir berhenti treking. Meymir mula merungut, entah jauh lagi ker perjalanan. Perut dah lapar. 

Sebaik saja Kechik dan beberapa lagi kawan lain muncul kami pun angkat kaki. Kechik yang dibekalkan walkie-talkie mendapat arahan untuk berhenti dari Deeno, Kami disuruh masak maggi untuk makan malam dahulu dan Resque untuk orang belakang. Ditepi sungai kami berhenti, Ramli dan Kechik pergi resque.

Sementara menanti teman-teman yang lain tiba. Ramai yang melelapkan mata diatas batu ditepi sungai. Eryn dan Apip dah buka dapur. Seketika kemudian kembali Kechik & Ramli memikul haversack Abg Zaini & Fairuz. Letak aja haversack, Kechik pergi resque lagi. 

Akhirnya kumpulan dibelakang tiba, Haversack Su dah dibahu Kechik. Nasi putih berlauk daging black paper disaji. Sudah makan kami berkemas untuk ke Kem Seroja. Abg Zaini terkejut, diingatkan disinilah destinasi hari ini. Lokasi tepi sungai yang berisiko kepala air sudah tak diperasannya lagi.

Jam 12:00 malam kami semua sampai di Kem Seroja. Azhar, Mas, Man, Meymir dan Faizul yang tiba awal dah terbaring ditanah.

“Kita pasang fly sheet kat sini” arah Apip
“Tak payahlah, tidur macam ni pun boleh dah” balas Azhar.
“Jom Kechik kita pasang berdua, diorang ni pewai dah” sambung Apip.

Akhirnya flysheet dan khemah dipasang bersama-sama. Fairuz tak lepaskan peluang terus mandi disungai, yang lain turut membersihkan diri dan masuk tidur.

Episod II : Mara ke Korbu

Pagi yang damai ini kami AZAM untuk terus mara. Dikala orang lain sibuk berehat menyambut Krismas hari ini, kami pula akan bersusah payah dalam hutan.

Hujan renyai seketika membasahi bumi. Siap bersarapan pagi, menu KeawTiau goreng, kami pun meninggalkan Kem Seroja jam 9:30pagi. Lewat satu jam setengah dari jadual, almaklumlah semalam OT.

Apip :Su, masih pakai sandal hari ni? Su tak bawak kasut. 
Su   :Mana Su tahu (trek) macam ni. 
Apip :Su kasut saiz berapa? 
Su   :Saiz 5.
Apip:Kalau saiz 6, boleh pakai adibus kak Eryn. Tulah
       degil, kan masa jogging di Kelana Jaya Abg Deeno
       ngan Abg Apip dah pesan pakai kasut, bawa sandal.
Su   :emmmm

Pelan-pelan langkah kami hayun. Jam 10:30pagi kami lintas Kem Kijang. Sampah bertimbun ditambah pula dengan banting-banting ekspedisi ditinggalkan disini.

Trek hari ini masih boleh tahan, tidak terlalu mencanak, Sejuk gunung sudah terasa. Man siang-siang sudah mengenakan baju hujan untuk mengurangkan rasa sejuk. Reben dari Majlis Perbandaran Kelang (MPK) sesekali kelihatan diikat dipokok.

Deruan air semakin kuat, langkah semakin pantas untuk sampai ke Last Water Point sebelum ke G. Korbu. Apip dan Kechik yang tiba jam 1:30 segera pasang Flysheet dan buka dapur. Elok saja siap fly, hujan pun turun. Eryn masak cekodok untuk alas perut tengahari ini. 

Arey:  Shuut, kat belakang tadi aku tipu si Fairuz, kata bukit yang lepas tu, G. Korbu. Dia mati-mati percaya. Aku dah tak tau apa nak saiko dia lagi. Asik tanya bila nak sampai aja.

Kami semua angguk. Arey dan Ramli jadi sweeper pagi ni, habis diangkutnya barang-barang peninggalan.Tak lama kemudian, Fairus sampai, dengan senyum terus tanya kami pukul berapa kami lalu puncak Korbu tadi. Pukul 3:30ptg dia dah sampai puncak Korbu. Nak berderai ketawa kami, tapi cuba ditahan dan disembunyikan juga.

Fairus: Lepas ni target kita Bukit Botak, pastu anak Korbu. 
Apip  :  yup
Fairuz: kira tinggi lagilah anak Korbu dari Korbu ye.

Beginilah gambaran awal yang diterima Fairuz yang pertama kali mendaki gunung.

Jam 4:00 petang semua pendaki sudah meninggalkan Last Water Point setelah mengisi segala botol. Hujan pun dah reda. Azhar pula terus trekking dengan baju hujan selain Man. 

Tiba di Bukit Botak jam 5:15ptg, kabus lepas hujan masih tebal, sesekali nampak kelibat G. Korbu tegak dibalik balik anak Korbu. 

Treking dari Bukit Botak ke G. Korbu, kami berjalan dalam satu kumpulan. Bila gelap lampu menjadi penerang jalan kami. Banyak pula main tali dan tebing batu yang kena kami tempuhi. Sambil menunggu giliran menggunakan tali, sempat juga kami bergurau senda. Ada yang berbalas-balas kentut mengantikan pantun.

Lepas satu puncak, ada satu lagi puncak, lepas tu ada lagi satu puncak. Kechik secara solo yang meninggalkan kami dibelakang. Sorotan lampu picit Kechik kelihatan cukup jauh menandakan masih jauh dan ada beberapa lagi puncak sebelum sampai Puncak G. Korbu.

Apip   : Kechik apa pasal berhenti sini?
Kechik: Banyak simpanglah, aku tak ingat simpang mana
            ni.
Apip   : Sama-samalah kita duduk sini tunggu orang
            belakang.

Azhar yang sampai setengah jam kemudian,  terus tegur, “Apasal duduk sini, belah sana kan lapang, ini lah puncak Korbu. Banyak simpang kawasan puncakkan. Tu batu tanda puncak.”Maknanya jam 10:30 kita dah sampai puncak Korbu” jawab Apip sambil tepuk Kechik.

Kumpulan terakhir sampai jam 12:30 mlm baru tiba. Flysheet dan Khemah didirikan. Nasi ayam pula menjadi sajian kami sebelum melelapkan mata, Chef Ramli turut memainkan peranan. Sorotan kisah dan gelagat teman-teman sepanjang hari sempat juga dibualkan. Beirut puncak Korbu masih ada semasa Ramli mendaki zaman kecilnya dahulu.

Episod III : Indah bumi Tuhan

Seawa pagi kami dah, bangun, ada juga teman-teman yang dalam kantung tidur lagi. Panorama fajar dan matahari terbit memukau mata. Langit cerah, semua gunung-gunung disekeliling dapat kami lihat.

Mengimbau trail semalam. Kami merenung bukit Botak, G. Raya disebelahnya, Sg. Kinta dan Dam, barisan bukit yang kami tersasar. Menurut Ramli, masa kecil dahulu dia mendaki  G. Korbu ikut trail bukit, tak lalu banyak Sungai. Barisan bukit yang mengarah ke Kem Seroja mungkin trail yang digunakan.

Bandar Ipoh dan kawasan sekitar terpampang luas. G. Bubu dan G. Putung Asap dapat dilihat untuk ekspedisi OGKL tahun 2006  Berdekatan Jln Simpang Pulai – CH pula G. Chabang. Bersebelahan G. Korbu, G. Gayung dan permatangnya kami amati sebelum kami lalui nanti.

Nun jauh arah utara, kelihatan puncak G. Chamah dan G. Ulu Sepat. Arah Sg. Siput pula G. Yong Yap, G. Bubu dan G. Tok Nenek* dapat dilihat. G. Yong Belar juga tersergam didepan mata, moga kekuatan dapat membawa kami ke sana, insyaAllah. Walaupun ekspedisi kami dikala musim tengkujuh, setakat ini cuaca masih baik. Hujan pun kurang.

Pemandangan sekeliling Banjaran Titiwangsa ini kami tengok tak puas-puas, bukan mudah nak sampai sini. Sempat juga imbau kembali hal semalam. Kechik yang tidur sebelah Apip beberapa kali vibrate. Ada juga yang bedengkur bunyi mengeletar. Beginilah kisah bawah flysheet.

“Mir, aku bagi ponstant baru laju. Itu lah dia gelakkan aku hari memula, lambat aja. Aku lambat pun tak makan bahan terlarang. Kalau athlete ni dikira disqualify” mula Deeno. “Penggunaan pil paint killer hanya akan diberi jika masa perlu aja. Kekuatan terletak pada hati bukan pada kaki” sambung Deeno.”Mir kekuatan terletak pada postant.” Sambung Apip pula. “tu lah abang sendiri ndak dipangkahnya” tambah Deeno lagi.

"patut lah tak kurus-kurus naik gunung, makanan sedap2, memula daging black paper, malam tadi nasi ayam" Mir tukar perbualan.
“tu nak pangkah aku lagi lah tu” jawab Deeno.
“bang Teh ngan Che Din, bang Teh nampak slim lagi” pujuk Mir.

Pagi ni kami sarapan bihun goreng pula, Siap berkemas, jam 9:45pagi kami meneruskan ekspedisi. Andai hari ini kami dapat ke Kem Site H20 seperti jadual asal, lega rasa hati. Sasaran awal kami ke G. Gayong kira-kira 2 jam perjalanan tapi boleh jadi 4 jam, tegas Deeno.

Su, Apip suruh jalan dahulu memandangkan Su sering tiba lewat. Abg Zaini ikut langkah Su. “Pelah-pelan kayuh” sering dilaungkan Apip dari belakang Su dan Abg Zaini. 

Dua jam dah berlalu kami masih belum sampai simpang G. Gayung lagi. Abg Zaini akhirnya berhenti terus duduk.  Abg Zaini dah pecah mental, Su, Apip suruh tarik nafas dalam-dalam dan teruskan berjalan perlahan-lahan Su setuju dan meneruskan perjalanan.

Su yang berada diatas bukit melambai-lambai pada Abg Zaini dari jauh membakar semangat. Seketika kemudian kami tiba di simpang G. Gayung. Haversack kami tinggalkan disini, kami pergi ke G. Gayung yang hanya 5 minit perjalanan dari sini.

Jam 12:00 tgh baru kami tiba di G. Gayung. “huh, nak mangkat” rungut Meymir yang baru tiba setelah berjalan di kelompok belakang. Habis bergambar kami. Tinggalkan G. Gayung.

Selamat Tinggal Korbu - Gayung

Sasaran kami seterusnya Kem Cerek untuk makan tengahari dan mengambil air. Trek menurun dan tak terlalu curam. Su masih Berjalan saing Eryn, Apip dan Deeno. 

Sambil berjalan sambil berbual. Banyak juga yang dirungutkan Su. Su yang tak menyangka cabaran begini meluahkan rasa. Rasa tak selesa untuk trekking pun ada, buat tu , buat ni, Abg Besar yang suruh.

Su   : Tak sangka macam ni teruk
Apip: Kan hari tu (di Tasik Kelana Jaya) Abg Deeno dah
        kata, cabaran macam mendaki dari Kuala Tahan ke
        G. Tahan.
Su   :Su mana pernah mendaki dari K. Tahan, lalu pun tak
        pernah, Su dulu pergi (G)Tahan ikut Merapoh
        -Merapoh.
Apip: Hah! Baru sekarang nak bagi tau, hari tu buat
        macam paham aja.
Su   :emm
Apip:Oooo patutlah orang jogging 3 bulatan tasik Su
        jogging keliling gelanggang badminton aja. 

Tiba-tiba Su tergeliat lagi. Kedua belah kaki dah tergeliat, satu tergeliat masa hari pertama lagi ketika river treking. Eryn membantu Su bangun, berehat seketika dan meneruskan perjalanan lagi. Su janji akan lebih hati-hati bagi mengelakkan keadaan yang tak diingini.

Tiba di Kem Cerek jam 1:30tgh, beberapa orang dari kami turun ke sumber air. Kami diminta mengisi penuh botol air. Sumber air di kem cerek cukup jauh dan curam. Abg Zaini yang baru nak turun, Apip tegah dari terus turun. Ramli yang tergelincir masa turun terpaksa naik kembali.

Roti nan dan kari menjadi alas perut kami. Dua pac lagi roti nan gagal dijumpai. Tak ada seorang pun mengaku pikul. Maggi mee dimasak untuk mencukupkan makanan. “Sudahlah roti pita yang dipesan, roti nan yang dibeli Che Din, 2 buku roti paun lagi, pun udah di ngap” rungut Eryn.

Sejam berehat di kem Cerek, kem yang ditandakan dengan sebiji cerek, kami bergerak. Apip & eryn bergerak ke dahulu supaya tugas memasak mudah kami uruskan.

Tepat jam 6:30ptg Apip tiba di puncak G. Juntion, 4 jam treking seperti yang dikatakan Deeno. Seketika kemudian Faizul pula tiba diikuti Mas dan Meymir. Gelak besar Meymir dapat tiba lebih dahulu dari abangnya Deeno tanpa menggunakan bahan terlarang.

Sunset arah G. Gayung & G. Korbu nampak menarik sekali. Gunung berlatarbelakangkan warna jingga senja memukau mata. Keindahan hanya dapat dirakam dalam kotak fikiran. Kamera yang Apip bawa gagal berfungsi dari Dam lagi. 

Faizul:   Dah sampai ke kita?
Apip:    Belum lagi, ni baru G. Junction
Faizul : Abis tu kenapa tak jalan terus?
Apip:    Tunggu dulu, tunggu arahan Deeno dulu.

Jam 8:30mlm Deeno yang bertindak sebagai sweaper tiba dan terus umumkan, bermalam di puncak Junction. Bergegas kami memasang Fly dan menukar pakaian.

Semua ration dikumpulkan kembali untuk memudahkan proses memasak. “ ehh siapa tadi letak roti nan.” Jerit Eryn. Ramli yang mengetahui siapa gerangan yang membawa roti nan merahsiakan atas sebab-sebab peribadi walau didesak Kechik. “Tak pa, siapa yang lapar esok-esok, dia akan ingatlah” Apip sejukkan suasana.

Selesai makam malam, majlis suaikenal diadakan. Apip mula memperkenalkan diri tanpa banyak cerita. Seorang demi seorang memperkenalkan diri. Su sekuntum bunga belum berpunya menjadi usikan. 

“Saya Kepten Mohd Zaini Kadir …” Abg Zaini memperkenalkan diri. Zamir yang dipanggil Meymir baru 16 tahun dan kali pertama terlibat dengan aktiviti mendaki. Sambil-sambil sessi suai kenal, Man yang duduk di hujung flysheet sibuk bermain dengan tikus gunung. 

Faizul yang agak pendiam dan masih solo, mendapat galakan penuh dari ibubapa. Azhar  yang datang berdua dengan Mas sememangnya menanti cabaran sebegini. 

Episod IV :  Menyusup akar

Lega pagi Isnin, 26 Dis ini langit cerah seperti di G. Korbu, panorama hijau berbalam-balam. Pencawang diatas gunung menandakan G. Berinchang, CH jelas kelihatan. Dihadapannya sudah tentu G.Irau. G. Yong Belar masih jauh untuk dijejaki.

8:45pagi kami meninggalkan puncak G. Juntion. Plastik-plastik kami bakar. “Roti nan pun cuba dilonggok di tempat bakar untuk menghilangkan bukti” jerit Deeno. Tidak siapa yang mengaku bawa roti nan, dan tidak siapa yang berani ambil semula.

Trail dari G.Juntion, banyak yang menurun, walau ada kami lintas beberapa puncak antaranya puncak yang tidak bernama dan hanya dikenali Puncak 6852’, 

Cabaran awal hari ini, kami tepaksa menyusup celah-celah akar kayu, ada terowaong bawah akar kayu dan cerun-cerun yang curam.

Jam 12:15tgh kami dah tiba di Sg. H20. kalau mudik kehilir akan sampai ke Kem H20. Kami berhenti untuk makan tengahari disini atas arahan ketua ekspedisi. “Masak dekat dengan sungai” arah Deeno.

Baki roti nan ditambah dengan cekodok dijadikan sajian tengahari. Sweaper sampai di sini jam 2:30 ptg. Arey terus mengambil alih memasak cekodok. 

Dingin air sungai, membuat beberapa teman teruja untuk mandi. Su diarah merendam kaki dalam sungai bagi membolehkan terus survive. 

Cekodok panas cukup laku, Abg Zaini hanya lalu menjeling aja. Apip paksa juga jamah lantas diambilnya sedikit. Habis cekodok dimasak, Lantas Arey suruh dikemaskan dapur. Lama sungguh kami berhenti makan tengahari. Jam 3:50petang baru menyambung balik treking. 

Deeno yang merancang memintas laluan kem H20 tersasar lagi sekali. Kami tiba di kem H20 juga akhirnya. Terus kami diberi arahan meneruskan pendakian dan berkumpul semula dipuncak bukit.

Di puncak bukit kami diberi sasaran untuk terus ke puncak G. Yong Belar. Ramli, Meymir, Man, Azhar dan Man pergi dahulu diikuti yang lelain.

Hampir tiba senja, Apip, Eryn dan Arey mendahului teman-teman yang lain. Pendakian terasa cukup jauh. Tidaklah jauh kami meninggalkan kumpulan Meymir, tapi waktu senja dan malam membuatkan kami malas membalas laungan mereka.

Jam 9:30malam, Apip, Eryn dan Arey tiba di Kem Kuali, last water point sebelum ke G. Yong Belar. Deruan air yang kuat menandakan sumber air tidak kering. Angin begitu kencang dan dingin sekali. 

Eryn memujuk untuk bermalam di Kem Kuali memandangkan teman-teman yang lain belum tiba lagi. Entah pukul berapa baru boleh sampai sini, apatah lagi untuk terus ke Puncak Yong Belar. Sasaran yang diputuskan Deeno adalah puncak Yong Belar, akhirnya kami teruskan juga setelah undian 2 nisbah 1.

Tenaga makin berkurangan rasanya, Apip terpaksa mendaki bertongkatkan lutut dan siku. Seksa hendak sampai ke Yong Belar. Nampaknya jersi kuning terpaksa diserah pada Eryn pula. 

Setengah jam sudah kami dari Kem Kuali, Eryn dan Arey mula berbelah bagi samada hendak berpatah balik ke Kem Kuali memandangkan seksanya Apip mengharungi cabaran ke Yong Belar apatah lagi teman-teman lain seperti Abg Zaini, Su dan Fairuz.

Biar patah kaki, semangat jangan patah. Apip terus berkeras meneruskan pendakian ke puncak Yong Belar. Perlahan-lahan kami mendaki sambil menyuluh jalan.

Akhirnya, jam 10;30mlm kami jejak kaki ke puncak G. Yong Belar. Lega dihati tak terkira. Arey yang masih bertenaga segera pasang flysheet sambil dibantu Apip. Siap saja. Kami salin pakaian dan masak air. 

Hendak memasak untuk teman-teman yang lain, ration belum sampai. Pekena air panas dan makan bubur segera yang kami ada sambil menunggu dibawah flysheet. 

Tidak lama kemudian kami dengar laungan suara, terus kami sahut. Beberapa minit kemudian muncul Meymir, Ramli dan Man. Air kami hulurkan. 

Merungut Meymir,“Mir ingat jauh lagi, tu yang berhenti masak maggi, Yelah, panggil tak jawab-jawab”. “Abih, dah memalam terpekik-terlolong” balas Apip.

Tak daya nak layan, Apip dan Arey sambung tidur. Eryn sibuk tolong apa yang patut. Peserta akhir sampai puncak jam 2:30pagi. Eryn masih sibuk memasak mee segera bagi menyegerakan masakan siap.

Episod V: Yong Belar - Keluar ke CH

Seawal pagi Apip dah bangun, ramai lagi yang masih terbungkang. Yang tidur balik pun ada. Lega rasa dah berda di puncak Yong Belar mengikut jadual asal. Cuma jadual untuk treking jam 8 pagi rasanya seperti mustahil.

Segera kedapur Apip, tanak nasi dan jerang air. Cuaca cerah sekali lagi, membolehkan kami menikmati panorama indah, matahari terbit. “Dulu ada tiang besi kat sini” Deeno kabarkan kepada kami tanda puncak G. Yong Belar.

“Ahhh, semua jari dah bengkak, tak kira, esok nak masuk wad juga” rengek Su dari dalam khemah. “Biasalah tu, tak ada apa tu, dah keluar, makanan dah siap.” Jawab Apip.  Siap masak nasi, kawan-kawan dikejutkan untuk makan. Menu nasi putih berlauk sambal, Sayur kobis masak lemak dan telur dadar serta ikan masin. Air teh, seperti biasa disediakan Kechik.

Siap makan semua Apip & Eryn sediakan nasi goreng pula untuk bekalan tengahari. Kechik membantu menyediakan 14 bungkus nasi goreng.

Sampah-sampah dibakar, botol-botol air juga turut dicampak kedalam api. Mentang-mentanglah dikatakan hari ini akan keluar dari hutan. Entah siapa turut menbakar botol berisi sedikit minyak. Tak dapatlah nak buat nasi goreng selepas ini. 

Puas bergambar di G. Yong Belar, jam 11:00 pagi, Deeno yang mengepalai ekspedisi meninggalkan puncak. Apip, Ramli & Arey pergi ke view point untu melihat G. Challi (Pondok) dan G. Tiga Negeri memandangkan kami dikatakan tidak akan melalui gunung ini.

Pulang dari view point, teman-teman yang lain kembali ke puncak. Deeno kabarkan tak jumpa simpang ke trek baru keluar dari Yong Belar. Arey kemudian menunjukkan jalan ke anak Yong Belar, simpang ke trek baru ada belah sini katanya.

Kem kasut menjadi sasaran kami untuk berkumpul semula. Sedikit demi sedikit kami meninggalkan puncak G. Yong Belar. Laluan kami agak landai, tak seksa seperti semalam.

Jaun berjalan, Kem kasut yang disebut-sebut tak kunjung tiba. Jam 12:30tgh kami sampai di satu puncak, ada tetulis Mt. Gurkha. Hati dah terasa akan sampai kem Gurkha di bawah nanti. Tiada pilihan, Deeno arah diteruskan perjalanan.

Abg Zaini nampak cukup cergas hari ini, almaklumlah hati dah hendak pulang. Seorang-seorang Abg Zaini cucuk. Turun naik, turun naik bukit selepas berhenti makan tengahari, akhirnya kami lintas sebatang anak sungai dan terdapat kem disebelahnya. “Kem Gurkha!” semua terkejut tengok tanda yang dipasang di kem ini. 

Deeno yang sampai, kemudian beri sasaran ke G. Challi (Pondok) memandangkan kem site G. Triangle agak kecil untuk kami. Gambaran trail ke Challi dimaklumkan. Bekalan air disuruh diisi dari sini. Ramai diantara kami sudah tidak ada botol air. Nasib baik ada sebiji botol besar ditinggalkan di kem ini.

Kechik sukarela memikul penuh botol besar yang digantung di kem ini. Mas pula meminta izin mengisi separuh botol 4 liter yang dibawanya. Meymir yang pada mulanya mengatakan sudah tiada botol akhirnya mengeluarkan botol kecil setelah dimakumkan siapa tidak donate air tak makan malam nanti.

Rasa lega dihati kami dapat mendaki G. Challi dan G. Triangle. Apip, Azhar, Mas, Ramli dan Man masing-masing menyuarakan rasa gembira.

Seawal 5:30 petang kami dah tiba di puncak G. Challi. Kawasan puncak utama kami putuskan untuk dirikan flysheet dan ada satu kawasan terlindung selesa untuk satu khemah kami putuskan untuk khemah kaum ibu. Che Din dihubungi menyatakan keadaan kami dan untuk menguruskan 4x4 yang akan menjemput kami ditukar ke tengahari esok.

Bergotong-royong kami sama-sama. Abg Zaini tiba aja, flysheet sudah siap.  Siap kami menyediakan dapur untuk memasak. Beras ketupat extra yang Apip bawa nampaknya akan jadi bubur nasi. 

Su dan Fairus yang dibelakang tiba dipuncak jam 8 malam. Malam ni kami makan bergelap memandangkan bekalan gas tinggal sedikit. Seperiuk bubur nasi menjadi sajian kami.

Episod VI: Jejak ke Triangle

Langit masih cerah dipagi Khamis, 29 Dis. Semua seperti tidak sabar keluar dari hutan. Jam 8.30 pagi kami sudah meninggalkan puncak. 

Sejam kemudian kami tiba di puncak Triangle juga dikenali G. Tiga Negeri. Gunung yang membahagikan 3 buah negeri, Pahang, Kelantan dan Perak. Batu Aras diletakkan dipuncak gunung ini. “banyaklah gunung aku naik, ingatkan G, Korbu, G. Gayong dan G. Yong Belar aja” sebut Ramli yang sibuk nak tick gunung yang telah didaki di baju Cabaran Gunung-gunung Malaysia – OGKL..

Dari puncak Tringle kami lalu menyusur sempadan. Nombor pada batu kami perhatikan. Sampai di satu palong air, Trail ikut sempadan ditutup, menyusur sungai pula kami, jenoh juga berjalan atas batu-batu yang berlumut. Tanda dari MPK juga ada sepanjang laluan ini.

Kami keluar dari trail sekitar jam 2ptg. Trail ini akhirnya mati di jalan raya ke Dam. 4x4 yang tunggu kami, membawa kami ke Dam untuk membersihkan diri. Terlepas kami dari azab turun beratus anak tangga di Dam. 

Memandangkan sudah agak lewat. 4x4 disuruh menghantar kami terus ke stesen bas Tanah Rata. Kami pulang ke KL. Setelah transit ke Ipoh. Di puduraya Sessi penutup diadakan, kami bermaaf-maafan. Bersurai.

* G. Berhid, sumber Jabatan Ukur dan Pemetaan, 1996.

 Klik Gambar: 

  - apip embi -

Foto Hiasan


Wednesday, 29 May 2013

L05: XPDC MENJELAJAH BANJARAN NAKAWAN

XPDC MENJELAJAH BANJARAN NAKAWAN

PERLIS INDERA KAYANGAN
Tarikh : 26 Ogos – 29 Ogos 2005
Anjuran : Kelab Orang Gunung Kuala Lumpur (OGKL)

AJK
1. Jusrizaldi Jamaluddin
2. Hadzrey Othman
3. Mohd Yassir Ishak
4. Salina Fuad
5. Zarida Hj. Mahmud

AJK Sokongan 
Ahmad Zamri A. Hamid

Ahli 
1. Azaruddin Md. Tarmizi
2. Mohd Faizal Mohd Nor
3. Maskamah Hj Hadri
4. Siti Rahmah Hanapiah
5. Wahidah Takinee
6. Rosmawati Ab. Khalid

Bukan Ahli 
Amir Abidin Md. Bashah
Ramli Abd Majid
Hazuatie Zulkiflee

Jumlah Peserta : 15 Orang

Guide : 4 Orang

“Sesungguhnya, tiadalah ertinya hidup jika persahabatan tidak membuahkan kerinduan di hati”

- Kami rindukan Perlis -

Day 1 Friday, 26 August 2005

2130 - 2245 
Tepat jam 9.30 malam, semua peserta XPDC berkumpul di KL Sentral. Ada yang tiba awal dan ada juga yang datang on time. Masalah untuk membawa ration ke KL Sentral dapat di atasi dengan kerjasama dari rakan-rakan OGKL yang lain. Alhamdudilah, kesempatan ini juga di ambil oleh para peserta untuk dinner sebelum menaiki keretapi. Kami bergambar sementara menantikan keretapi. Ada juga yang khusyuk melayan tv kerana acara Anugerah Skrin di tayangkan secara lansung di TV3. Lambaian dari rakan-rakan OGKL yang turut serta menghantar kami di KL Sentral sehingga kami turun untuk manaiki keretapi telah membuatkan kami terharu. Terima kasih kepada semua yang menghantar kami. Kami mengharapkan doa kalian semoga XPDC kami akan terhindar dari sebarang kesukaran dan kesulitan.

2245 
Keriuhan di dalam keretapi beransur menjadi sunyi bila masing-masing mengambil kesempatan untuk melelapkan mata. Kesihan Rambo, Wahidah, dan Azaruddin coz masing-masing tak berapa sihat. Ada juga yang terpaksa makan ubat disebabkan mabuk keretapi. Heee..heeee…dan ada juga yang dipaksa untuk makan ubat supaya diam dan tido agar tidak mengganggu penumpang lain. “wei!! Perjalanan jauh lagik.. Tido ler“ – ida.

Day 2 - Saturday, 27 August 2005

1015 - 1100 
Destinasi kami adalah Stesen keretapi Arau. Apabila turun dari keretapi, kami disambut dengan penuh kejutan kerana kemunculan Cikgu Noor yang tidak kami sangka telah sudi datang ke Perlis untuk berjumpa kami. Beliau adalah salah sorang ahli OGKL yang telah berpindah ke Sungai Petani. Cikgu Noor dating tidak dengan tangan kosong, beliau membawa karipap buatannya sendiri. Memang tepat pada masanya, coz perut masing-masing dah lapar, apa lagi serbu laaa… Sempat juga kami bergambar bersama-sama dengan Cikgu Noor sebagai kenangan yang akan kami bawa pulang nanti. Semoga talian persahabatan antara kita tak akan terputus. Itu lah doa kami.

Setelah beramah mesra dengan Cikgu Noor dan sambil menanti kehadiran guide, kami sempat bersarapan pagi di gerai stesen keretapi Arau. Best gak akak kedai nie masak tau. Lain kali kalau sampai stesen keretapi Arau jangan lupa makan kat situ tau. Guide kami tiba ketika kami sedang bersarapan dan mengenalkan dirinya sebayai “Chot”.


Duduk dari kiri : Kak Mas, Azaruddin, Ramli, Amri
Baris ke 2 : Rosma, Yassir
Berdiri : Ieda, Cikgu Noor, Ina, Wahidah, Kak Ct, Rambo, Faizal, Arey
1100 - 1340 
Selepas selesai semua bersarapan, kami terus ke Kangar dengan menaiki sebuah van dan kereta untuk singgah di rumah Chot bagi tujuan pembahagian ration serta memberi peluang kepada kami untuk mandi dan melepaskan hajat yang tersimpan. Untuk memenuhi hajat tersebut kami terpaksa ‘Q’ turn untuk mengunakkan bilik air dan toilet. Sambil itu, Chot dan Juice telah pergi ke Balai Polis untuk membuat laporan polis untuk XPDC ini dan membeli makanan tengahari untuk semua peserta. Dari Kangar kami bertolak ke Wang Mu yang mana tempat kami semua akan memulakan trekking. Seperti biasa, sebelum memulakan perjalanan senaman ringkas dan bacaan doa selamat dibaca oleh Yassir. Taklimat ringkas juga telah di lakukkan oleh guide yang di amanahkan iaitu Din.

1340 - 1530 
Kami memulakan perjalanan dari kawasan Taman Negeri Perlis iaitu terletak di sempadan Barat Negeri Perlis di mana Semenanjung Malaysia bertemu dengan Thailand. Tanpa melengahkan masa, kami memulakan perjalanan dengan penuh semangat dan keazaman. Panorama pada permulaan perjalanan cukup menarik, dimana kami melalui sebuah lorong di dalam gua batu kapur. Batu kapur disini di panggil Formasi batu Kapur Setul yang berusia lebih kurang 500 juta tahun. Setelah lima minit perjalanan, kami di hadiahkan dengan trek yang berbatu dan agak mendaki sedikit. Batu-batu yang licin menyukarkan perjalanan kami semua. Beberapa kali kami di ingatkan supaya lebih berhati-hati oleh guide kami. Berkat kesabaran dan ketelitian kami, alhamdudilah kami semua selamat melepasi halangan pertama. Perjalanan di teruskan dan kami masih lagi perlu memijak batu-batu yang rasanya inilah trek untuk ke camp site. Kami terpaksa melalui beberapa tebing berbatu dan kedudukan batu yang apabila di pijak bergerak-gerak. Bak kata Abang Ramli, “rasanya bawah nie ada gua kot”.

Kami selamat sampai ke last water point, iaitu sebuah kawasan bekas lombong tinggalan untuk menikmati juadah tengah hari yang di tapau. Selera Ieda, Ina dan Juice serta beberapa peserta lagi terbantut di sebabkan beberapa factor. Cukup sekali pengalaman ini ieda laluai.

1530 - 1730
Perjalanan di teruskan lagi untuk sampai ke camp site sebelum senja melabuhkan diri. Untuk sampai ke camp site kami terpaksa melalui trek berbatu dan melalui lereng-lereng bukit yang diselubungi hutan tebal dan tebing-tebing batu yang curam serta trek yang menaik, yang lainnya permatang sahaja. Alhamdulilah….Kami selamat sampai di camp site dengan di sambut oleh hujan yang mulanya renyai-renyai dan berasur lebat. Fly dan khemah terpaksa di pasang dalam keadaan hujan. Camp site kami telah di genangi air. Kedatangan kami juga merupakan rezeki besar kepada para-para pacat di sana. Banyak sungguh, dari kecik sampai ler yang besar semuanya bersorak kegembiraan agaknya.

1730 - 2100 
Bila semunya telah siap, kami mengambil peluang untuk mandi di tasik (bekas tinggalan lombong). Ada yang hanya menyalin pakaiaan sahaja dan ada juga yang menunjukkan aksi berenang. Seronok tapi dalam air pun pacat ada. Saper campak pacat dalam air ni ??? Iskkk gelinya.

Menu kami pada malam ini adalah :-

1. Nasi Puteh
2. Rendag ayam menjadi ayam goreng
3. Daging Black Peper
4. Papadom
5. Kobis masak lemak puteh
6. Tempoyak + cili

Alhamdudilah selesai makan malam, kami mengadakan majlis suai kenal. Pembuka bicara oleh si Juice dan bertukar dari sorang ke seorang yang lain. Kami semua berpeluang untuk mengenali antara satu sama lain dengan lebih dekat lagi. Guide kami juga turut serta dalam sesi suai kenal ini. Rupanya guide kami adalah pelajar UiTM Arau dan malam suai kenal ini menjadi milik kepada peserta yang membuat ‘came back’ . Mereka adalah dua orang “puan” kami iaitu Wahidah dan Rosma. Turut mencuri perhatian adalah peserta kecil molek dari Perlis iaitu Atie.

Selesai majlis suai kenal, kami pun apa lagi melelapkan mata leee. Ieda yang dalam percubaan pertama untuk tido dalam hammock, terpaksa akur untuk tido di bawah fly. Kehadiran hujan yang renyai-renyai membuatkan kami tidak tunggu lama untuk melelapkan mata. Keriuhan akhirnya menjadi sunyi sepi.

Day 3 - Sunday, 28 August 2005

0630 - 1045
Kami di kejutkan dengan hujan yang turun dengan agak lebat. Rambo dan Yassir kelam kabut masuk bawah fly. Dalam keadaan hujan tu, saparan terpaksa juga di masak. Sambil di bantu oleh peserta, sarapan kami pagi tersebut ialah Bihun goreng dan air teh panas

Telur ayam pemberian daripada guide, menambah selera kami bila bau telur goreng menyusuk hidung. Heee…heee… Apa lagi di tunggu lepas sarapan, packing leeeee…kata ketua kami. Kami semua terpaksa packing barang-barang dalam keadaan ujan yang beransur renyai-renyai. Ada juga yang mengambil kesempatan untuk turun mandi di tasik. Sempat juga kami bergambar dengan berlatar belakangkan tasik.


1045 - 1330 
Hujan telah pun reda dan kami tanpa melengahkan masa bersiap dan terus turun ke kaki banjaran Nakawan. Keadaan trek untuk turun cukup licin dan berbecak, jadi kami perlu lebih berhati-hati dan diingatkan untuk berjalan dalam kumpulan. Ini adalah supaya dalam Bantu membantu sekiranya berlaku perkara yang tidak diingini. Dalam keadaan jalan yang lembab, perjalanan kami sentiasa dinanti-nantikan oleh pacat-pacat. Tiba di last water point, masing-masing sibuk membuang pacat. Ada yang kena gigit pacat sehingga di tengkuk dan bahagian badan. Abg Ramli kena gigit dengan pacat 5 ekor di tempat yang sama. Selepas selesai berehat kami meneruskan perjalan sehingga ke kaki banjaran Nakawan. Tidak sabar rasanya untuk sampai di bawah. 

1330 - 1530 
Alhamdulilah kami semua selamat sampai ke tempat kami berkumpul sebelum trekking di hari pertama. Dari sini kami di bawa untuk mandi manda dan melawat Gua Kelam. Keindahan Gua Kelam memang tersendiri, ada aliran air yang mengalir dari atas. Memang menarik.

1530 - 1700 
Kami di beri kebebasan untuk membeli belah di Padang Besar. Ada juga di kalangan kami yang mengambil kesempatan untuk membeli peralatan perkhemahan, pakaian, cenderamata, buah-buahan dan macam-macam lagi yang agak murah. Sesungguhnya Padang Besar pasti menerima kunjungan kami yang tidak puas untuk membeli belah. Insyallah kami akan datang semula.

1700 - 1730 
Selesai makan dan mebeli belah di Padang Besar, kami terus bergerak menuju ke stesen keretapi yang terletak 5 minit dari pekan Padang Besar. Keretapi menuju ke Kuala Lumpur akan bertolak tepat jam 5.30 petang. Mujur kami tiba tepat pada waktunya. Salam perpisahan dari kami kepada rakan-rakan dari Perlis. Korang memang best walaupun baru sekejap kami kami.

1730 - 0630 
Dengan perlahan, keretapi bergerak menuju ke Kuala Lumpur. Seperti di KL Sentral kami dilambai oleh rakan OGKL, tapi pada kali ini kami dilambai pula oleh rakan-rakan baru kami dari Perlis. Chot , Atie dan rakan-rakan Uitm Arau yang sama-sama menghantar dan menunggu kami sehingga keretapi bergerak pulang menuju ke Kuala Lumpur. Permulaan perjalanan yang agak kecoh menjadi sunyi bilamana semua peserta merehatkan diri dan tido. Kami selamat sampai ke KL Sentral pada pukul 6.30 pagi isnin. Setelah Juice mengucapkan sepatah dua kata dan seterusnya menutup xpdc ini, semua peserta bersalam-salaman dan menuju ke destinasi masing-masing. Semoga berjumpa lagi di lain xpdc. Alhamdulilah Banjawan Nakawan berjaya kami takluki dan meninggalkan satu pengalaman yang tidak dapat saya lupakan.

Wednesday, 22 May 2013

L05: Ekspedisi Mendaki Gunung Rajah

Ekspedisi Mendaki Gunung Rajah

PESERTA :
Yassir - ketua ekspedisi
Ieda - penolong ketua
Juzrixaldo - ajk
Ina - ajk
Bob - ajk sokongan
Maskamah - ajk sokongan
Nana
Jumat
Kechik
Uncle Appa
Hazarudin 
Faizul
nik
Masyitah
Zeni G (adik keni G)
Khairul


Pada 21hb Mei 2005, sepertimana yang dijanjikan kami dikehendaki berkumpul di restoran teratai jam 9.00am untuk menikmati sarapan pagi dan mendengar taklimat ringkas dari ketua ekspedisi. Setelah semua peserta berada di teratai, kami memulakan perjalanan menuju ke kuarters hkl, bagi membolehkan kak mas meninggalkan keretanya sambil menunggu nik (punjut) yang akan menyertai ekspedisi ini pada saat akhir. Kedatangan nik dan punjutnya ke kuaters hkl disambut ngan hujan renyai2.


Kami pun meneruskan perjalanan menuju ke pro jet taman melati, disitu setiap kereta yang membawa peserta mengambil bahagian utk mengisi minyak manakala pemandu serta penumpang mengambil giliran membuang air.

Jam 11.35am kami meneruskan perjalanan menuju ke bentung. Lebih kurang jam 12.30tgh kami tiba di bentung. Sementara menunggu yassir dan ieda membuat laporan kat balai polis bentung, rakan2 yang lain menikmati makan tengahari. Makanan kat sini pun buleh tahan gak harga dia…. Sambil makan kami jugak mendengar hujah serta kajian yang dikeluarkan oleh nik.

Jam 1.15 kami terus memasuki perkarangan masjid utk menunaikan solat zohor seterusnya menyalin pakaian dan pengagihan ration dijalankan. Kami dikejutkan dengan menyangkakan yang nik akan mengeluarkan haversack dari punjut tersebut. Tekaan kami salah, kerana didalam punjut tersebut hanya ada pakaian dan peralatan lain, ditambah ngan ration utk dibawa naik kepuncak nanti. Biar betul…

2.30pm dari masjid bentung kami terus ke air terjun chamang.
2.47pm kami tiba di tempat letak kereta air terjun chamang. Kelihatan pengunjung dan jugak kumpulan askar yang akan menyertai 'kembaraduga' berkumpul kat kawasan tersebut. Air terjun chamang agak keruh, dan diberitahu oleh petugas air besar dan hujan lebat pada sebelah pagi. 

Kami tidak menunggu lama dikhuatiri tidak dibenarkan mendaki oleh pihak tentera, jam 3.02pm kami pun memulakan pendakian ke Air Terjun Nanding. Para peserta dilepaskan dalam satu kumpulan diketuai oleh ina dan diakhiri dengan yassir. Kami mendaki anak bukit belakang pejabat renjer melalui jalan pintas utk memendekan perjalanan, trek agak mencanak. 

3.17pm kami berehat setelah melepasi anak bukit tersebut dan sessi regangan otot dilakukan, dan majlis sebulat suara melantik nik sebagai ketua jurulatih. Apa la dah nak tercabut lutut baru nak wat senaman regangan. 

3.30pm kami sambung semula pendakian melalui kawasan air terjun. Dengan keadaan trek yang agak terbuka peserta mengambil bahagian didalam acara kejar mengejar, dan jelas kelihatan kumpulan pertama disertai oleh ina terus mendahului dan meninggalkan kumpulan kedua. Ternyata gelaran raja bukit milik ina dan diakui oleh pencabar terdekat uncle appa. Manakala kumpulan kedua, pendakian diselangi dengan 'rawat dan rehat' kerana terdapat masalah teknikal pada sesetengah peserta. Apapun sepanjang pendakian kami dihiburkan dengan nyanyian dari stesen nik dot fm, tanpa tau letih dan penat terus menyanyi dan menyanyi. 

Setelah melalui trek yang panjang jam 7.11pm kami melintasi sungai besar. Seterusnya berehat, mengeluarkan lampu suluh dan menghormati waktu maghrib. 

7.37pm kami sambung semula trekking menuju ke air terjun nanding. Setelah mendaki dan menuruni tali serta meredah kepayahan dan kepenatan dalam kepekatan malam akhirnya kami tiba di air terjun nanding jam 9.05pm. selesai peserta wanita mandi kami seterusnya mengambil giliran utk merasai kesejukan air terjun nanding. Dia punya sejuk memang tak hingat… sempat la aku terjun utk sekali dua, pas tu terus naik dan lap. 

Acara makan malam diadakan jam 10.45pm. menu makan malam nasi tomato, ayam goreng, papadom dan tea o limau. Terima kasih kepada mereka yang diketuai oleh kak mas didalam menyediakan nasi tomato. 

Selesai makan dan membasuh pinggan mangkuk kami menyediakan diri utk berehat seterusnya tidur. Kerana pesanan dari pihak penaja bahawa 'perjuangan belum selesai'. 

Pada hari kedua iaitu ahad kami bangun dan kelihatan ajk sibuk menyediakan roti nan dan daging cincang. Kat sini kami juga diajar oleh jumat cara menyiang ikan bilis menggunakan pisau. 
8.40am kami menikmati sarapan roti nan dan tea tarik (tidak syak lagi pilihan kita sejak dulu). 11.06am kami dari air terjun nanding memulakan pendakian ke puncak gunung rajah. Trek dari air terjun ke puncak kelihatan agak mencanak. 

Jam 12.30tgh kami tiba di anak sungai terakhir sebelum ke last water point (LWP). Kami mengambil air utk kegunaan ditrek dan makan tgh. 
1.30pm kami tiba dikawasan balak tumbang dan bersedia utk menikmati makanan tgh iaitu bihun yang dibekalkan pagi tadi. Kumpulan pertama mengekalkan tradisi dengan terus meninggalkan kami, cuma semasa sampai kelihatan jumat, nana, kecik masih ada. Dan tidak lama kendian mereka juga meninggalkan kami utk terus menikmati bihun dalam keadaan hujan sedikit renyai. 

1.52pm kami meneruskan kembali pendakian. Nak rehat lama pun tak best badan dah sejuk… jam 4.15pm kami sampai kat last water point. Kat sini kami sempat berbual dengan rakan dari MMA. Dalam pada dok berbual sorang mamat tu rupanya dari panasonic gak. Cuma dia dari panasonic trading dan aku tukang pasang ekon. 

4.40pm teruskan ke puncak, nak sampai awal agar tak ketinggalan utk melihat keindahan matahari terbenam. Dalam pendakian aku mengambil tempat yassir menjadi orang terakhir disamping sweeper comel (bob). Ketrampilan bob selaku sweeper terbukti dengan dorongan dan semangat yang beliau berikan kepada rakan dari mma (faizal) yang sesaiz dengannya. Aku pun turut terbabit lepak bersama ngan diaorang nih. abg faizal tu bagi tau 'biar lambat asal selamat dan ingatlah orang tersayang'. Dalam pada kami mendaki dan terus mendaki yassir datang dan memberitahu yang puncak tak jauh dari sini. Dan dengan rela hati beliau menawarkan utk memikul beg bob. Selepas itu aku dan yassir meminta izin utk pergi terlebih dahulu dan membiarkan bob bersama temannya utk terus mendaki di belakang. 

Alhamdulillah jam 6.15pm aku sampai gak kat puncak bersama syitah, zeni (g) dan mereka yang lain. Kelihatan kru dapur sibuk menyediakan menu utk hidangan makan malam. Kami diberitahu kumpulan pertama tiba jam lebih kurang 3.30pm. Sebaik sahaja aku meletakan beg kat kawasan perkhemahan, mereka memberitahu yang puncak kat atas tu sikit, diaorang suruh naik atas dan tengok view dari sana. Kami tak lepaskan peluang utk naik dan merasai kedinginan angin kat atas puncak. Dan tak lupa bersyukur kepadaNYA serta sedekahkan al-fatihah kepada rakan2 kita yang telah 'pergi' semasa berkhemah pada tahun lepas. 


Kami menikmatii makan malam dalam kul 8.30pm. dan seperti kita sedia maklum ogkl dan menu best2 tak dapat dipisahkan. Selesai menikmati makan malam, sessi suaikenal dan cyberborak diadakan. Dengan adanya sessi suaikenal maka segala persoalan dapatlah terjawab. Sessi suaikenal berlangsung agak lama, dan ternyata syita dan G menarik perhatian wartawan dengan mengaju soalan dari pelbagai sudut. Selain dari kerancakan berbual, kami juga dihiburkan dengan lagu tema yang berkumandang dari henpon jus. lagu pilihan utk trip ni tak lain dan tak bukan 'angkat talipon, talipon taliban' nyanyian apek. 

Jam aku menunjukan 12.10am, air pun dah abis, mulut pun dah letih kunyah kuaci so ieda tanpa segan silu dan konfidennya menutup majlis suaikenal malam tu.

Jam 06.30am aku membangunkan diri sementara menantikan terbitnya sinar mentari. Tak lama pas tu aku naik kat puncak dan menyaksikan keindahan alam ciptaanNYA. Dan masa nie jugak sessi bergambar turut diadakan. Selesai bergambar kelihatan ajk sibuk menyediakan menu utk sarapan pagi. Dan pagi ni kami dihidangkan dengan nasi lemak. Kepantasan jumat menyiang ikan bilis menggunakan pisau memang tidak dapat ditandingi oleh peserta lain. Disamping menikmati hidangan nasi lemak, kebanyakan peserta menunjukan kebolehan menghafal lagu tema, dan tak terkecuali uncle appa. 

Setelah siap mengemas dan memasukan lebihan ration kedalam beg, tiba masanya utk sessi bergambar berkumpulan. Biarpun tanpa kehadiran tripod, kreativiti dengan meletakan kamera kat atas haversack, membolehkan semua peserta dapat bergambar dengan jayanya. 

Jam 10.30am kami bergerak menuruni puncak rajah. Perjalanan turun dari puncak agak perlahan kerana keadaan trek yang becak dan sedikit lunyai. Sepanjang perjalanan turun, peserta juga bergilir2 mengambil bahagian dalam aksi terjelepok, kerana trek yang licin. Namun nik berjaya mencuri perhatian peserta dengan aksi 'tersungkurnya penyu ngan cengkerangnya'. Aksi beliau juga membuatkan kak mas yang berada kat belakang sedikit cemas. Apapun keluarnya nik dari semak dengan keadaan ketawa meredakan kerisauan kak mas. 'kau ok nik?' tanya kak mas. 

Kelajuan yang tak terbatas semasa menuruni puncak rajah membuatkan zul tak perasan kita telah lewati kawasan punca air yang terakhir. Selesai melalui trek tali, perjalanan turun ke air terjun nanding diiringi ngan jenaka dan gelak tawa. Dan tak terkecuali semasa kami menuruni puncak rajah, kami berselisih dengan peserta tentera yang mengambil bahagian didalam acara 'kembaraduga'. Setibanya kami kat air terjun nanding jam 2.15pm terdapat kumpulan tentera yang sedang menikmati makan tengahari. Dan kesempatan ini kami amik utk bergambar dan beraksi bersama senjata yang diaorang bawak. (nak tengok gambar datanglah ke teratai pada hari jumaat jam 9.00pm). mereka juga memberikan kepada kami ration yang mereka bawak. Manakala ieda membalas pemberian ration tersebut dengan menghadiahkan kat abang2 askar tu dengan 'loli pop' serta jajan2 lain yang sewaktu dengannya.

3.40pm kami meninggalkan air terjun nanding dan trekking ke air terjun chamang. Menuruni trek yang lunyai perlulah dilakukan dengan berhati2. Kerana selain dari kami, trek ni juga laluan peserta kembaraduga. Jam 5.10pm kami melepasi sungai seterusnya trekking hingga ke luar. Selepas sungai ni kami treking, treking dan terus treking. Hinggalah kat satu kawasan lapang G memohon utk take 5. Kat sini jugak yasir menceritakan pengalaman jumat mendaki gunung bunga buah sengsorang. Biarpun jumat menawarkan utk menceritakan pada malam tadi, ianya mendapat bantahan dari pengerusi majlis iaitu ieda. Aiii, lamanya take 5, kira2 nak bukak 'fly' kat sini ker? Menyambung kembali perjalanan dengan harapan kami tiba dengan kadar segera. Semakin laju kaki dihayun semakin lama rasanya utk sampai ke air terjun chamang. Biarpun deruan air terjun banyakali kedengaran. Akhirnya dalam kegelapan dan kepenatan, kami tiba kat kawasan perkelahan air terjun chamang, diiringi ngan tepukan dan 'mexican wave' dari peserta terdahulu. Dan tak lupa jugak terima kasih kat abang askar yang membenarkan kami menikmati neskepe o. kami jugak bersalaman dan mengucapkan tahniah diantara satu sama yang lain. Pas tu dalam dok sibuk aku munggah beg utk dapatkan persalinan, abg2 askar sibuk dok tanya pasal 'kelab' kat aku…. Nak tak nak aku jawab gak la, biarpun utk pengetahuan korang inilah pengalaman pertama aku mendaki bersama kelab 'orang gunung kuala lumpur'. 

Selesai mandi dan mengenakan pakaian yang sesuai kami meninggalkan air terjun chamang dan ke balai polis bentung utk memberitahu kepulangan kami dan seterusnya ke warung makan berhampiran. Aku jugak mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan berbanyak terima kasih kepada seluruh warga kerja dan peserta yang menyertai ekspedisi ini. Kerjasama dan semangat kumpulan yang korang tunjukan haruslah diteruskan. Apapun aku memohon maaf sekiranya terdapat salah dan silap baik secara langsung, tak langsung, rakaman maupun tertunda. Sesungguhnya kelemahan itu dari aku, dan yang baik datangnya dari ALLAH S.W.T.
Hingga berjumpa lagi.

- hanya Tukang Taip,
Khairul Annuar

Friday, 17 May 2013

L05: Gunung Gagau

Ekspedisi Gunung Gagau

Tarikh: 8-13 Febuari 2005
Tempat: Terengganu

Gunung Gagau merupakan satu gunung yang jarang kita dengar pendakiannya. Gunung yang  berada di Hutan Tasik Kenyir menjadi senarai untuk didaki ahli OGKL. Berada di kawasan Taman Negara Pahang yang telah di wartakan sebagai kawasan lindungan menjanjikan panorama yang indah dan cabaran yang hebat. Akhirnya Febuari 2005 Kelab OGKL cuba merialisasikan cabaran Gunung Gagau. Ikuti coretan peribadi kisah pengembaraan OGKL ke gunung ini.


08.02.2005 (Selasa)
9.00 - 11.00pm
:
Hentian Putra, Taman Jaya, PJ
Ieda dan Rizal sampai kat sana dalam pukul 9.45 malam. Fahmi, Fakrul dan Bob sibuk membahagi ration kepada setiap peserta. "BERAT SAMA DI PIKUL, RINGAN SAMA DI JINJING". Kak Fazid sibuk menerima panggilan dan membuat pangilan kepada peserta yang tak tahu direction tempat tersebut. Ration di bahagikan kepada setiap peserta. "MAKAN SEDAP, KENA LE BAWAK RATION LEBIH". Kelihatan beberapa rakan XPDC yang ieda tidak kenali. Tak pelah nanti kita akan berkenalan jugak kan. Tunggu punya tunggu bas yang di nanti tiba juga akhirnya. Lawa basnya, bas Majlis Perbandaran Petaling Jaya. Bas dah sampai tapi masih ada peserta yang belum sampai. Bila di hubungi dalam tren katanya - Hafez. 

11.00pm - 12.00am
:
Bas bertolak dari hentian Putra menuju ke Tasik Kenyir. Si Fakul dan Fahmi orang yang sibuk dok mengira bilangan ahli XPDC takut ada yang tertinggal. Kak Fazid lak sibuk ngan dokumen2 untuk XPDC ini. Keadaan yang awalnya riuh rendah dengan gelak tawa dan guruaan antara kami semua beransur menjadi sunyi sepi coz time to sleep. Berbagai aksi dapat di lihat.

09.02.2005 (Rabu)
12.00am - 7.00am
:
Masih dalam perjalanan menuju ke Tasik Kenyir. Ieda asyik terjaga je sebab rasa lamanya perjalanan. Dah letih dah tido, tapi orang lain ieda tengok asyik dan khusyuknya tido. Adakah mereka semua bermimpi yang INDAH2. Jelousnya. Kenapa ieda tak lena seperti diorang semua. 

Bas berhenti di petrol pump untuk ahli XPDC menambah ration (peribadi) untuk di gunakan sepanjang XPDC. Panggilan toilet lebih memanggil untuk di kunjungi. Ahhhh....bukan hanya aku yang setia dengan mu. Ketika bas mahu meneruskan perjalanan secara tiba-tiba terdengar jeritan "Eh Hafiz mana ? ,.....ada yang dah start gelak dah...asyik tertinggal je mamat sorang nie. Walau bagaimana pun kami semua tetap menunggu. Nampak kelam kabut si Hafiz. Perjalanan sekali lagi berhenti di R & R Gambang utara. (Maaf masa tidak dapat di pastikan, mata mengantuk). Yang tido tido le, yang turun gie minum, minum jugak. Ieda dah gelisah dah nak turun tapi kak Leha lena, malas nak kacau. Tapi akhirnya .....jeng...jeng turun jugak, nampak Kak Nita baru balik dari sembahyang Isyak.

Ieda gie masuk solat isyak sorang2 kat surau tu. Masa masuk tu tak le takut sangat tapi bila dah start sembahyang, tetiba rasa semacam je. Dalam ati dok teringat macam mana le kalau waktu beri salam tu ada orang lain selain ieda, macam cerita yang ieda pernah baca dalam Mastika. Iskkkkk selisih tak nak le ieda alami cam tu.

Lebih kurang pukul 6.20 pagi kami sempai ke Masjid Kuala Berang untuk menunaikan solat subuh. Ramai jugak orang yang bersembahyang. Kelihatan juga beberapa bas sekolah, rombongan seperti kami agaknya. Lepas kesemuanya selamat mendirikan solat subuh kami menuju ke sebuah kedai makan. Rasanya kenalan kepada pak cik bot tu. Sedap gak makan kat situ. Kan Che Din kan ....???. Teringat lak pasal nasi kuning....nak tahu tak apa...rupanya pulut Hai lain padang lain belalang lain negeri lain panggilnya. Apa-apa sahaja lah Labu.

8.00am -10.00am
:
Perjalanan di teruskan ke Tasik Kenyir. Perancangan awal kami akan menaiki bot dari Pengkalan Gawi tetapi kami terus ke Pengkalan Jenagor....perjalanan melaluai beberapa buah kg dan menyusuri tepian tasik kenyir yang indah. Memang best permandangan kat kawasan nie. Kami akhirnya menjejakkan kaki ke pintu masuk utama ke kawasan Tasik Kenyir. Sementara si Fahmi menyelesaikan urusan dengan guard tersebut ieda dan beberapa rakan sempat bergambar di Singboard dan tepi tasik Kenyir.Kami berkumpul sementara menantikan kedatangan bot yang akan membawa kami ke kaki gunung Gagau.

10.00am - 1.30pm
:
Bot sampai. Kami semua begitu ghairah untuk menaikinya. Seronok siottt...First2 naik semua sibuk bergambar. Pose tu pose nie. Macam-macam pose ada. Bila dah naik bot, masing-masing buat keja sendiri leee. Ada yang mengelamun, ada yang tido, ada yang berborak. Ieda mengabil kesempatan untuk berborak dengan bot man. Apa yeeekkk namanya ieda pun dah lupa dah. Bot man tu pendiam sikit orangnya. Susah betul nak ajak berborak. Tanya pasal gng Gagau, senang je jawapannya. "Ada 14 bukit kena lalu". Iskk dalam ati dok fikir mampu ke ieda nak daki gng nie. Gengam bara api biar sampai jadi arang. Alang-alang menyelup perkasam biar sampai ke pangkal lengan.

Menarik betul permandangan yang di hadiahkan kepada kami semua. Ieda betul-betul tertarik. Termenung menyaksikan kebesaran Allah s.w.t. Tasik buatan manusia yang terbesar di Malaysia. Betul ke ? Kami berhenti seketika di Tanjung Mentong. Dengar khabarnya ada insan yang tak tahan nak ke toilet yeeee... Betul ke Kak Fazid ? Bila tiba di Tanjung Mentong, boleh di katakan semua peserta xpdc turun untuk melepaskan hajat sama ada kecil dan besar. Chalet di sini cantik juga dengan permandangan yang membelakangkan tasik kenyir. Menarik, tapi kesuraman keadaan yang ieda tak berapa suka. Sunyi dan suram. Takut le kalau dok sorang-sorang. Perjalanan di teruskan menuju ke sungai Cicir.

Haaaa....perjalanan kali nie, menyaksikan balak-balak yang tersangkut di antara satu sama lain dalam kelompok yang banyak. Ada jugak balak-balak yang dah mati tapi masih kekal di dalam air. Cantik. Kelihatan juga pemancing yang datang dengan keinginan untuk mengalami sendiri pengalaman memancing di Tasik Kenyir. Kami di fahamkan sewa bot untuk memancing adalam RM 800.00 untuk 3 hari 2 malam. Menarik tu - Fakrul Selalu menggunakkan perkataan nie.

1.30pm -1.00am
:
Kami semua selamat sampai di Camp site Sungai Cicir. Semua dah start packing barang, makan, tukar baju, sembahyang dan apa-apa yang patut untuk memulakan tracking ke camp site Pak Chow. Perjalanan di jangka selama 5 jam. Fahmi dah mula bising2. mengingatkan kami supaya bersiap sedia untuk trekking. Kami mendengar taklimat daripada guide yang di lantik iaitu Encik Rosli dan 2 lagi pembantunya. Alhamdulilah semuanya mendegar taklimat dengan tekun, tak caya !!!!!

Sebelum memulakan tracking, bacaan doa di baca oleh sapa yeeekkk...tak ingat dah. Sorry leee. Encik Rosli akan jadi sweeper dan 2 guide lagi akan menjadi lead kepada kami semua. Permulaan tracking lagi kami telah di hadiahkan dengan terpaksa melalui berkali-kali rumpun buluh. Perjalanan yang rancak menjadi semakin slow bila kami semua dah ala-ala letih dan lesu. Kami terpaksa berhenti beberapa kali kerana guide kami tidak dapat mengecam trek yang sebenarnya. Dalam ati ieda dok berdoa agar perjalanan kali nie selamat pergi dan selamat balik, nak tahu sebab apa.......ieda beritahu kat mak hanya nak gie Tasik Kenyir je.

Dalam keriuhan bila berhenti take 5 ada je cerita-cerita yang keluar bagi memeriahkan suasana yang agak keletihan. Haaa....ada gak yang bawak air oren siap tayang kat semua orang lagi heeee...heeee...sapa nie yeeee En. Azaruddin. Walaupun perjalanan terhenti beberapa kali tapi kami semakin cekal untuk menawan puncak gng Gagau. Mana taknya teringat kata-kata si Juice....."Ieda gie gng Gagau alamatnya mengagau leeee."- Tak pe Juice, Ieda akan butikan bahawa dengan OGKL insyallah akan berjaya. Kami telah tersasar dari trek yang sebenar...berhenti kat trek yang menCANAK ke bawah. Guide dan beberapa rakan xpdc mencari dan mengesan kembali trek yang telah hilang. Sebenarnya kami telah tersalah trek dan terpaksa berpatah semula.

Pihak urusetia mengambil keputusan untuk berhenti bagi menghormati azan magrib, (walaupun tak dengar). Kami rest lama gak sebab guide, Fahmi dan beberapa ahli xpdc menjejaki trek untuk ke camp Pack Chow. Waktu nie kami hampir kehabisan bekalan air dan kebetulan hujan turun dengan ala-ala renyai. Masak air dan jadilah air teh. Best ohhh...tak caya tanya le kat kitorang semua. Betul tak Fakrul ?

Masa nie jugak kami mengambil kesempatan untuk meluruskan kaki dan pinggan yang mohon sangat-sangat supaya berehat seketika. Ada juga yang mengambil kesempatan untuk melelapkan mata. Sambil tu ada juga cerita-cerita yang keluar dari orang-orang yang berpengelaman mengenai apa yang terjadi kepada kami semua. Ieda kena marah dengan Abboy, sebab cakap "kita dah tersesat jalan" - Betul jugak tu, bila dalam keadaan seperti ini kita tidak sepatutnya melemahkan semangat dan mental rakan-rakan yang lain. Yang paling baik adalah diam. Teringat la kata-kata pak presiden "BERTINDAK MENGIKUT ARAHAN".

Terdengar bunyi letupan mercun...menandakan yang group tersebut telah menemui jalan untuk ke camp site di mana di situlah kami akan bermalam. Alhamdudilah....... Malam nie kita overtime...kata si Fahmi. Overtime pun overtime le asalkan sampai ke tempat yang di tuju. Mana taknya kami telah kehabisan bekalan air dan badan dah berlengas mintak supaya di bersihkan. Trek untuk ke camp Pak Chow betul-betul mencabar kami mana taknya kami terpaksa merendah kegelapan malam dengan suluhan lampu torch light.

Part yang paling mencabar bila kami terpaksa menurun bukit yang agak mencanak dengan berpandukan tali yang di ikat antara pokok dan pokok yang lain. Keadaan tanah yang licin juga mengingatkan kami supaya lebih berhati-hati. Sesekali terdengar jeritan daripada sweeper supaya kami memperlahankan langkah kerana telah terpisah dengar group di belakang. Dari hadapan kelihatan cahaya lampu torch light, menarik gak nie...sebab trek yang kami laluai berbengkang bengkok. So cahaya lampu tersebut seolah-olah menari-nari. Memang menarik.

Dari jauh kedengaran bunyi desiran air yang mengalir. Alhamdudilah dan dekat nak smapai dah rupanya. Akhirnya kami semua selamat sampai ke camp Pak Chow pada pukul 10.15malam. Seperti biasa le kalau dah sampai ke camp site, pasang khemah, mandi dan apa lagi makan le. Bagi kami para peserta apa lagi mandi le, tapi pihak ajk terutama kak Fazed, Fahmi, Che din dan Fakrul terpaksa melaksanakan satu lagi tanggujawab iaitu masak untuk kami semua. Tq very much.

Ieda, kak Mar, Mek, kak Liza, dan kak Nita tak melepaskan peluang untuk mandi manda. Best betul dengan air yang sejuk sampai ke tulang, tapi menarik sangat. Sambil mandi siap kaki kena gigit, gigit main-main dengan ikan. Best tau. Malam tak dapat tengok ikan-ikan tu, tunggulah siang, ieda nak tengok banyak ke ikannya.

Menu kami malam nie :- Nasi jagung, Ayam masak kurma, Sayur Campur & Papodom. Memang best mana taknya perut dah lama, tapi ieda paling takut makan dalam hutan, takut sebab tak reti nak buang air besar dalam hutan. Terpaksalah Ieda control. Lepas dah makan apa lagi tido leee...

10.02.2005 (Khamis)
8.30am-10.30am>
:
Masing-masing baru bangun tido, tapi ieda rasa ajk mesti bangun awal mana taknya, kena masak lagi untuk kami. Iskk terharunya. Esok awal-awal lagi ieda turun ke sungai, sah memang banyak ikan. Pagi nie jugak guide kami sempat memancing ikan. Dapat ikan Kelah. Dapat ke ieda rasa ikan tu. Nak gak rasa...orang kata sedap.

Menu kami pagi nie ialah :- Nasik goreng kampung. - Nasi yang di masak oleh Che Din waktu semua orang dah melelapkan mata malam semalam. Che Din nie memang best leee. Siap ada cerita lagi di sebalik nasi yang di masak. Haaa...nak tahu kena leee baca balik catatan Che Din dalam mailing list atau interview je Che Din. Kak Fazid dan Fahmi sibuk lagi memasak untuk kami tapau makan tengah hari. Menu ialah :- Bihun sup.

10.30am-1.45pm
:
Setelah segalanya siap sedia, kami sekali lagi terpaksa BerKAYUH ke camp site B. Perjalanan kali nie agak landai berbanding semalam, tapi kerap kali terhenti-henti sebab banyak betul pokok tumbang dan guide sendiri blur dengan trek yang patut di lalui. Yang bestnya kami semua terpaksa melangkah satu balak yang melintang di tengah-tengah trek kami. Mana yang tinggi senang lee, ieda terkial-kial jugak le. Mana taknya balak tu besar sungguh. Tepi-tepi tu pulak banyak pokok duri. Terpegang jugak lah duri tu. Kami akhirnya selamat sampai ke camp site B lebih kurang pukul 1.45 petang. Alhamdudilah.

1.45pm-6.45pm
:
Pasang khemah, makan dan sekali lagi si Fahmi mengingatkan kami bahawa perjalanan ke puncak terpaksa di teruskan ari nie. Takut bila esok kami semua makin penat sebab perjalanan yang lagi jauh dan panjang. Apa-apa sahaja yang baik kami akan ikut, maklumlah mereka semua dah lebih berpengalaman. Kami bertolak menuju ke puncak gng Gagau tepat pukul 2.30petang. Kali nie perasaan melonjak-lonjak untuk menjejakan kaki ke puncak gng di mana bersempadan dengan 3 negeri. Pahang, Kelantan dan Terengganu.

Kali nie kami di fahamkan bawa trek agak menCANAK dari trek yang semalam kami lalui. Dalam ati dok fikir mampu ke ieda ? Insyallah...kami berhenti seketika di last water point. Air berwarna kekuningan. Nak tak nak kena gak tapau air untuk bekalan ke puncak. Perjalanan di teruskan dan kami terpaksa melalui permatang yang agak panjang. Ieda dok check lumut. Pegang-pegang lumut tu kering, belum sampai ke aras yang mempunyai kelembapan yang tinggi. Ieda on trek dengan Azaruddin dan on the way bertemu dengan kak Fazid. Teringat kata-kata Yasir "Ieda dapat jalan depan kak Fazid pun dah kira ok dah". Tapi tak leh lah Sir, kak Fazid dah otai. Ieda junior.

Kami sama-sama menyusuri permatang yang agak panjang sambil berborak-borak. Fahmi dah jauh ke hadapan. Kak Fazid menunggu jeritan dari puncak yang di janjikan oleh Fahmi. Jalan-jalan tak dengar gak lagi....isk mental kena kuat. Guide kami telah menunjukkan batu sempadan 3 negeri. Ambil gambar di batu sempadan tersebut dan perjalanan teruskan. Dah lalui permatang kena turun plak...lepas naik tu baru le kami lalui satu kawasan yang betul-betul buat ieda terpesona. Kan kak Fazid kan ? Ada gambar yang kami ambil tapi dari camera Amri. Amri mana gambar tu ? ieda nak tau...Camera Ieda ada pada abang Mat Norr.

Ieda tumpang beg dia. Pukul 5.45 kami selamat sampai ke puncak Gng Gagau yang tak berapa besar. View tak nampak sebab kabus tebal. Hajat hati nak lihat keindahan tasik kenyir dari puncak gng, tapi hampa. Tak pe lah...Group terakhir yang sampai pukul 6.20. Seisi berfoto. Di sebabkan puncak yang kecil seisi berfoto tersebut terpaksa di pecahkan kepada 2 kumpulan, group wanita dan group lelaki.

6.45pm-9.45pm. : Perjalan turun ke camp site B. Perjalanan yang memaksa kami OVERTIME lagi malam nie. Kak Fazid berlari-lari mengikut jejak guide. Kak Fazid cucuk guide. Seronok tengok kak Fazid nie. Cergas dan ceria jeeee on trek. Ieda try nak ikut cara kak Fazid, tapi still tertinggal kat belakang. Kami terpaksa berhenti di satu kawasan untuk menghormati azan magrib dan menunggu rakan-rakan di belakang. Unggun api di hidupkan. Dalam kegelapan malam ieda paling takut ngan pacat. Naik tanpa di sedari. Gatal tu yang ieda tak tahan.

Bila semua dah berkumpul seketika riuh juga mana taknya dengan lawak-lawak yang keluar dari mulut abang Bob di sokong oleh rakan-rakan yang lain. Perjalanan di teruskan lagi, kami tiba di camp site B dalam pukul 9.45 malam. Rehat seketika dan masing-masing mengambil kesempatan untuk mandi. Memang best mandi setelah seharian tak jumpa dengan air. Haaa.......waktu mandi nie pun ada cerita yang tersendiri. Si Mek nya cerita...heeee...heeee...Mek mana leee Mek yeee. Moga kita di pertemukan lagi di lain xpdc.

9.45pm-12.00pm
:
Menu malam nie :- Nasi putih, kari ikan masin dengan terung, Sup sayur dan keropok sayur. Best...Kak Fazid memang pandai masak. Sorry Che Din, di Bantu oleh Che Din dan Fahmi. Si Fakrul dok kemas ration-ration. Bagus betul leee. Malam nie sekali lagi kami makam sahur. Haaa...malam nie Ieda dapat makan ikan kelah goreng yang di pancing oleh guide di camp site Pak Chow. Berselera sungguh ahli xpdc makan. Seronok tengok. Sekelompok kat sana. Sekelompok kat sana. Dah makan apa lagi time to slep le. Tido, sekali lagi best.

11.02.2005 (Jumaat)
11.00am-2.30pm
:
Menu pagi nie :- Nasi putih, rendang daging dan sambal belacan. Sementara tu kak Leha, kak Mar masak bihun goreng untuk tapau makan tengah hari. Bersiap sedia untuk perjalanan pulang ke camp site di tepi Tasik Kenyir. Tapi kami di ingatkan perlu berhenti di camp Pak Chow untuk makan tengah hari. Sekali lagi ieda nak ikut jejak kak Fazid. Tapi hampa.... Group pertama yang sampai ke camp Pak Chow, Guide (Of course le), Fakrul, Kak Fazid, Amri, Kak Nita, Faizal, dan ieda. Kami sempat le mandi-mandi dan guide tersebut sempat gak le mancing ikan. Memang best le mandi kat sungai nie. Di temani oleh ikan-ikan yang riang berenang kesana sini. Banyak tau ikan-ikan tu. Ieda siap nak tangkap dengan tudung lagi tapi tak dapat.

Kami dapat maklumat yang ada seorang peserta injured. Tapi kami semua dok berteka teki sapa leee... Lebih kurang 1/2 jam, group yang kedua sampai. Rupanya kak Liza yang injured. Kesihan dia.... Dalam dok rehat sambil makan tengah hari, Fahmi dan Che Din sibuk dok membahagi kandungan beg kak Liza. Yealah kan...tak kan orang sakit kena pikul beg yang berat. Tapi ieda tak ambik pun...sebab Fahmi kata LELAKi. Yang pasti baju basah kak Liza tu yang buat beg berat. Apa-apa pun perjalanan terpaksa di teruskan. Ieda tolong urut kaki kak Liza. Cian dia, mesti sakit sebab sampai menangis. Teringat ieda kes kaki ieda kejang masa kat gng Kenderong. Kak Leha dan Che Din menyasikan air mata di gng pertama Ieda. Tapi gng Kenderong membawa seribu satu kenangan yang tak akan berulang.

2.30pm-5.45pm : Sekali lagi terpaksa berKAYUH ke camp site terakhir. Haaa...tu bukit yang kami turun di malam hari. Puhhhhh CANAK giler. Nak tak nak kena leee jalan dan terus jalan. Tension bila dari bawah tengok orang atas...iskkk bestnya dah sampai kat atas. Lepas 2 bukit yang CANAK giler tu kami berehat seketika bagi menghilangkan lelah. Beberapa ahli dah terpisah dari group di belakang. Haa..masa nie kami di guide oleh Uncle Pa. Fakrul, Faizol, Kak Fazid, Amri, Faizal dan Ieda adalah kelompok yang di hadapan.

Kami berhenti beberapa kali sebab dah tak confiden denga trek yang dilalui. Tapi kami ikut plate Gng Gagau Challenge. Sah betul... dalam keadaan hujan, perjalanan di teruskan dengan hanya satu azam lagi iaitu nak sampai ke camp site Tasik Kenyir. Sambil trekking sambil borak, Kak Fazid dan Fakrul menyakinkan ieda yang trek ke Tahan, bukit malang lebih kurang macam nie leee. Tapi Ieda tak yakin lagi untuk ke Gng Tahan, walaupun ada peluang yang datang. Insyallah di lain tahun le kot. Now nak try gng yang rendah-rendah dulu. G7 dalam impian, sama ada menjadi kenyataan atau tidak, biarlah masa yang menentukan.

Masa on trek dengan Fakrul, asyik mengenakan ieda jeee. KAYUH...KAYUH...jangan tak KAYUH...geram jeee. Tapi mental kena kuat. Kak Fazid memecah keheningan kami semua bila menyatakan yang dia terdengar bunyi bot. Yeee...keeee ? Haaa..lama tu ieda lak nampak air Tasik Kenyir. Si Fakrul menyatakan ada satu lagi bukit yang betul-betul mencanak sebalum sampai ke camp site. Sahaja jeee. Benci betul, mata ieda tak pernah lagi menipu ieda Cuma kadang kala tak nampak je. Akhirnya kini pasti, kami telah selamat sampai ke tempat yang di tuju. Alhamdudilah. Rehat jap...pacat banyak betul la kat sini. Iskkk geli betul. Ieda berebut camp site dengan si Faizal. Akhirnya Faizal beralah dan ambil camp site di belakang sikit dari camp site yang ieda pilih tu. Kak Fazid plak menyokong ieda.

Mandi kat tasik tu, tapi airnya berbau sikit. Lepas mandi, relaks lagi and dalam pukul 6.45 petang group termasuk swepper sampai ke camp site. Semunya selamat sampai. Sekali lagi thank go God. Malam nie sure menjanjikan satu malam yang membawa seribu satu kenangan bila Kak Mar dan Mek menyatakan terasa kelainan. Faham-faham je la yeeee...

Menu malam nie :- Nasi Putih, telur dadar, ikan masin dan sup sayur. Zaidi buat unggun api dan kami mendapat ikan yang di hadiahkan oleh bot man kami. Ikan tasik...apa yeeee nama ikan tu, sorry ieda dah lupa. Ikan tu kami bakar. Best....Mungkin inilah hadiah kami setelah berjaya menawan gng Gagau. Kami di kejutkan dengar berita ada bot karam. Bot memancing, terlebih muatan. Alhamdudilah tiada kehilangan nyawa. Setelah seisi menjamu selera...malam nie je betul-betul di namakan makan malam.

Yang ieda ingat Cuma Encik Rosli. Mata pun dah berat...apa lagi tidolah. Sebelum tu gie buang apa-apa yang patut. Nampak Fahmi, Che Din, Bob, Hafez. basuh pinggan kat tepi tasik. Bila mata dah ngantuk apa lagi tidolah....Panas betul tido kat khemah, tapi terpaksa la. Terdengar perbualan si Rizal dan Zaidi macam-macam cerita keluar. Sorry bukan nak mencuri dengar tapi memang terdengar. Boleh le plak si Rizal berborak ngan orang.

12.02.2005 (Sabtu)
7.00am-12.00am
:
Awal pagi lagi dah bangun, coz kami di fahamkan bahawa bot akan datang pada pukul 9.00am. Menu sarapan :- Roti Nan dan kuah dalca. Kemas mana-mana yang patut dan apa lagi siap le naik bot. Kami akan singgah di Gua Bewah, yang mana merupakan satu tarikan Tasik kenyir. Ieda terpaksa menumpang cahaya torch light dari orang lain kerana bateri torch light ieda memang dah kong giler. Malap je. Sebut pasal bateri, lupa lak nak ucapkan tima kacih pada Bob. Kami di fahamkan terdapat satu lagi gua di bawah gua Bewah tetapi telah di tengelami air. Nama gua tersebut Gua Taat. Dengarnya ada insan membuat luahan hati kepada Che Din. Kalau nak tahu nie kena jumpa ngan Che Din.

Setelah selesai menjelejah Gua Bewah perjalanan di teruskan ke Pengkalan Jenagor. Sampai ke sana, bas dah setia menanti kami. Ucapkan terima kasih kepada bot man dan lambaiaan akhir kami kepada mereka. Insyallah berjumpa lagi kita di lain xpdc. Gng Gagau lagi ke ? Iskkk tak sanggup mengagau. Selamat menaiki bas, singgah di pengkalan Gawi. Membeli sourviner untuk kawan dan diri sendiri. Makan di tepi tasik, fuhhh memang best.

Sekali lagi bas berhenti untuk membenarkan kami membeli belah di pekan apa yeeeekk...lupa lak nak Tanya apa nama pekan tu. Rasanya Kuala Berang. Ada gak yang memborong keropok dalam kuantiti yang banyak. Tapi yang paling best dalam bas dok sibuk baca paper. Maklumlah dah terpisah dengan dunia luar salama 4 hari. Mek dan guide turun kat Kuala Berang. Kami meneruskan perjalanan ke KL. Dalam bas apa lagi tido leee.

12.00am-1.30am
:
Kami selamat sampai ke KL Sentral lebih kurang pukul 1.30pagi. Masing-masing mencari alternative untuk pulang ke rumah. Thanks sekali lagi kepada abang Bob sebab sudi menumpangkan ieda ke BTR. Mungkin itulah tanggujawab pihak ajk, Fahmi dan Kak Fazid terpaksa menguruskan sapa yang menumpang sapa. Thanks a lot. Akhirnya XPDC Tasik Kenyir dan Mendaki Gunung Gagau TAMAT di sini. Moga berjumpa lagi kita di lain xpdc.

Di kesempatan ini Ieda ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada pihak urusetia dan ieda ingin menyusun sepuluh jari memohon kemaafan di atas kesalahan sama ada secara sedar dan tidak sedar. Ieda hanya insan biasa yang tak lari dari kesilapan. Apa-apa pun mengenali kalian semua merupakan satu memori dalam hidup ieda.


AJK :  1. Fahmi Bin Mohd Tauhid (Ketua)
          2. Fazidah Binti Ahmad (Cheff)
          3. Fakhrul Annuar Bin Ahmad Zabidi (Lead)
          4. Khairuddin Bin Mohd Nor (Sweper)
Peserta :
1. Ab Faizal Ali Bin Ab Bari - Abboy
2. Amrin Bin Ibrahim
3. Appaduria A/L Kuppusamy - Uncle Appa
4. Assari Bin Yusof - Model
5. Azaruddin Bin Md Tarmizi
6. Maskamah Binti Hj. Hadri - Kak Mas
7. Mohamad Noor Majid - Abg Mat Nor 
8. Mohd Faizal Mohd Nor 
9. Mohd Zaidi Bin Mardzuki - Zaidi
10. Norliza Binti Ismail - Kak Liza
11. Norita Binti Abdul Manaf - Kak Nita
12. Hajah Zaleha Binti Abu Samah - Kak Leha
13. Zarida Binti Hj. Mahmud - Ieda
14. Mohd Hafez Bin Zulkefey - Hafez
15. Nik Adhiati Binti Nik Ismail - Mek
16. Wahidah Takinee Binti Mokhtar
17. Mohamad Faizul Bin Abdullah
18. Ahmad Sharizal Bin Masuri
19. Mohd Fazli Ibrahim - Abg Bob   

Catatan peribadi :-
Zarida Binti Haji Mahmud
Kosijaya Didactic Sdn. Bhd.