logo

Logo OGKL

Logo OGKL

Thursday, 25 July 2013

L07: Ekspedisi G. Rinjani - G. Agung :: Part II

Ceritera XPDC Gng Rinjani (3726M) & Gng Agung (3014M) : Part II

Salam Semua,
Seperti yang dijanjikan..bahagian kedua (part II) xpdc Rinjani-Agung sebagai bahan bacaan untuk warga ogkl & xkresma yang belum berpeluang kesana. Juga untuk bacaan rakan-rakan yang selalu mengulor...hehehe

-deeno-

1hb Mei 2007

Pagi ini kami mengatur lawatan ke tempat-tempat menarik sekitar Lombok. Setelah bersarapan roti bakar (pada yang awal saja yah!), kami terus dibawa melawat ketempat-tempat menarik sekitar Mataram-Lombok. Memandangkan Lombok terletak di bahagian timur Bali, pelancongan disini masih lagi kurang berbanding tempat-tempat lain. 

Penduduk disini kebanyakkan terdiri dari suku Sasak dan majoriti penduduk nya beragama Islam. Sehinggakan masjid begitu ketara disana dan ada diantaranya berselang hanya beberapa puluh meter! Pulau 1000 masjid begitulah menurut salah seorang guide kami. Disebabkan masa yang terhad kami hanya sempat ke mengambil angin di tepi jeti, melawat Taman Narmada (miniature kepada Gn Rinjani), ke toko outdoor (Eiger), kedai kaos serta toko yang menjual madu asli serta ole-ole asli Lombok. Banyak toko yang tutup memandangkan hari itu Hari Buruh & Wesak Day.

Kami juga sempat menyaksikan tunjuk perasaan menuntut hak-hak yang lebih baik untuk buruh sekitar kota Mataram. Pulang ke hotel kami terus membuat persiapan untuk pulang ke Bali. Ketika ini ramai yang dah membayangkan untuk tidak turut serta ke Gn Agung sekiranya masih dijadualkan mendaki pada malam itu. Capek pak!! Hahaha

Menyedari hal ini AJK seperti biasa akan membuat pindaan jadual demi keselesaan peserta. Chewah! Jam 4.30pm kami menaiki feri untuk pulang ke Bali. Memang sedih untuk berpisah dengan rakan-rakan guide disana kerana masing-masing dapat merasakan ukhuwah yang makin menebal antara kami. Namun perpisahan adalah sesuatu yang pasti untuk satu-satu pertemuan! Sayonara Mataram-Lombok, kota yang terkenal dengan slogan Patut Patuh Patju. InsyaAllah ketemu di tahun-tahun akan datang. Di atas feri masing-masing melayan perasaan dan berbual di atas dek menghadap matahari terbenam. Memang cantik scenery petang itu tapi di hati masing-masing muladok pikir apa nak jadi pulak

Perjalanan 5jam diatas feri bagai tak terasa bila masing-masing asyik bercerita tentang pengalaman di Lombok.. Dan antara yang menjadi mangsa interview petang itu pastinya jejaka idaman Malaya; Pak Hussain yang mula digosipkan dengan seseorang. Hehehe

Paling menarik di atas feri sebelum sampai ke Bali pastinya misteri kehilangan nasi bungkus Sifu. Macam dalam cerita CSI, Sifu ditemani Abg Dafi dan Rudy mula menyiasat tentang misteri kehilangan nasi bungkus yang diletakkan di atas meja. Yang jadi suspek tak lain tak bukan, peserta yang kuat makan; Eddie Oh. Apapun memang tiada bukti yang mengaitkan Eddie dengan kejadian itu. Sudahnya Sifu terus tertanya-tanya

Sampai di jeti Padang Bai sekitar jam 9.30pm. Dari sini kami di bawa ke Pantai Kuta untuk menginap di Gora Beach Inn. Di dalam van yang aku naiki mula kecoh tentang kehilangan kasut adidas Tangent seorang lagi orang lama; Abg Dafi. Sebenarnya kasut tu ada dan aku mengarahkan Azmin & Fairos untuk menjaganya, kerana ketika sampai di jeti dia terus saja meninggalkan kasutnya di kelompok haversack peserta lain. Aku dan Ramli yang sebelah dia ada atas van ketawa dalam hati bila tiba-tiba Pak! Sebentar pak, boleh patah balik ke jeti tak?! Ada barang tertinggal kata Abg Dafi. Pak Supir yang terkejut terus aje membrek tapi negatif jawapannya Feri dah berlepas semula pak? aku pun apalagi terus kasi tambah pressure pada Abg Dafi..Walaupun dia pasrah, namun aku tahu dalam hatinya memberontak kerana kasut tu baru 2-3kali pakai! Sudahnya sepanjang 2 jam perjalanan Abg Dafi senyap aje tak seperti selalu. Hahaha (Sori bang..gurau-gurau jer..hehehe)

Gora Beach In terletak di tengah-tengah kemeriahan kota Pantai Kuta di bahagian Legian, kira-kira 7minit perjalanan dari monumen pengeboman Bali. Tempat ini memang happening! Jam 12-1am masih lagi rancak walaupun toko-toko perniaagaan telah pun ditutup.Hiruk-pikuk hanya kedengaran dari kafe-kafe yang terdapat dikiri-kanan jalan.

Selesai check-in, sedang aku, Paie dan Arey berbincang untuk perjalanan seterusnya, Faizul turun ke lobi dengan backpack serta pakaian mendaki. Mulanya dia beritahu kami dia tak dapat ikut ke Gn Batur kerana nak terus ambil feri ke Banyuwangi. Mulanya kami tak perasan apa yang dia bualkan, sampailah satu ketika dia tanya mana nak letak barang-barang saya malam ni?? Sebab kitakan tak tidur di bilik aku pun tanya, Engko nak kemana pulak malam ni??, Kitakan naik Gn Agung malam nikata Faizul..Alamak ni dah kes miscommunication la ni..Hahaha? Naya sungguh Faizul, Wakenabeb!!! Hahaha

Balik kebilik ramai yang dah pewai tapi aku tetap juga nak keluar malam tu menghirup udara segar di Pantai Kuta. Arey dan Paei awal-awal dah tinggalkan aku..Nasib baik waktu nak keluar bilik Sifu rela hati nak ikut aku. Jam dah pukul 2am. Sementara nak tunggu Champion League; Chelsea vs Liverpool best jugak jalan-jalan kat pantai Kuta. Di Kuta aku dan Sifu melepak di McD 24hr. Layan borak tentang diri masing-masing sambil layan bola. Lepas 1st half terus saja berjalan menyusuri jalan di tepi Pantai Kuta. Malang sungguh pagi tu, dah 30minit berjalan aku dan Sifu tersasar dari kawasan hotel. Naya sungguh! Nak tak nak terpaksa ambil teksi?jam dah pukul 4.30am. Mau kemana pak?? tanya supir..Terus saja ke monumen bombing..kata aku Hahaha..Lebur jugak Rp15k

2hb Mei 2007 (Catatan sumbangan Arry)

Pagi yang damai bangun pagi, breakfast roti bakar seterusnya mutar-mutar ke destinasi menarik sekitar Bali. Pagi itu yang jadi bahan pastinya Fairos dan Ramli yang dah mula bertukar rupa. Kulit mengelupas kesan sunburn di Rinjani. Pagi itu juga Abg Dafi mula gembira bila kasutnya dipulangkan kembali..Hehehe

Tempat pertama kami tuju pagi ini ialah Dreamland Beach yang terletak di Jimbaran. Tempat ini bakal dibangunkan sebagai Kuta II sedikit masa lagi. Pembinaannya sedang rancak berjalan. Pantai ini terkenal sebagai destinasi sukan luncur untuk penggemar luncur air atau surfng. Ombaknya yang besar serta airnya yang hijau kebiruan memang memukau mata yang memandang. Selesai berfoto terus saja kami menuju ke destinasi seterusnya; toko Eiger. Abg Deeno yang mendapat kiriman dari rakan-rakan semenanjung memang tak menang tangan membeli disini. Semua dia nak capai..

Selesai di toko-toko outdoor terus saja kami menuju ke Tanah Lot untuk menikmati sunset disana. Pura pemujaan leluhur untuk penganut agama Hindu Kuno ini terletak betul-betul di tepi laut dan terdapat tempat menikmati pemandangan indah dari atas tebing yang menghadap matahari terbenam.. very nice! Sambil mengunyah kerepek ubi dan menghirup air kelapa muda jari tidak putus-putus mengklik kamera. Tidak kurang juga yang giat berposing di hadapan lensa. Yelah..bukan selalu dapat merakam permandangan seperti ini.

Setelah tepat jam 7.30, kami berkumpul semula dihadapan pintu masuk Tanah Lot. Perut masing-masing sudah mula berkeroncong minta diisi. Hanya satu warung yang kelihatan masih terang benderang. Kami menikmati makan malam kami seperti kebanyakan hari2 lain iaitu sajian nasik padang. Tapi mataku terbeliak setelah bil diberi. Hampir Rp 21,000 (RM 8++) setiap orang untuk sepinggan nasi padang dan lauk pauk. Mak aihhh! Boleh tahan mahal!.

Hati berdebar-debar sepanjang perjalanan pulang ke Kuta. Satu lagi misi besar masih perlu dicapai. Satu lagi cabaran masih menanti. Kami dinasihati guide Triman agar merehatkan diri selagi masih boleh kerana kurang dari 3 jam kami akan memulakan perjalanan ke Gunung Agung pula. Yaaa..gunung kedua yang bakal ditawan oleh pendaki-pendaki degil OGKL pada ekspedisi kali ini. Gunung Agung yang terletak di timur Pulau Bali mempunyai ketinggian 3014m dikatakan gunung yang sangat suci bagi kepercayaan masyarakat Hindu di Bali.

Gunung yang menempatkan ibu segala pura di Besakih. Kekerapan upacara keagamaan yang diadakan di puncak itu membuatkan gunung itu begitu dipelihara oleh masyarakat setempat. Setelah mengadakan survey, hanya seramai 20 orang pendaki yang masih mampu meneruskan perjuangan walaupun seharian suntuk penat bershopping tetapi itu bukanlah satu halangan untuk tidak meneruskan misi. Ada yang berkata, Gng Agung ni tak sesusah Gng Rinjani sekitar 4 jam je dah boleh sampai ke puncak. Dalam hati sempat la nak tengok sunrise kali ni. Wahhhh gumbira sungguh hati ini!!! Kami tiba di Besakih, sekitar jam 11.50 malam daripada Kuta.

3hb Mei 2007 (Catatan sumbangan Arry)

 Setelah mendengar briefing daripada pegawai bertugas yang menjaga pos masuk dan juga guide Triman, tepat jam 12.30 am, kami pun memulakan pendakian. Kumpulan kami disambut dengan salakan achong (anjing2) yang ada disekitar pura selama 10 minit di awal perjalanan. Kasik ucapan good luck kot. Walaupun keadaan gelap pada malam itu tapi kami masih mampu melihat samar-samar keadaan sekeliling kerana malam tu bulan agak terang. Suasana sunyi,, hanya kedengaran tapak-tapak kaki yang melangkah yang seiring dengan bunyi nafas yang macam Seladang. Sunyi sangat seolah-olah setiap orang takut nak bersuara pulak. Mungkin jugak sebab sebelum gerak tu kami dah kena warning kononnya Gng Agung ni keras.

 Senyap punya senyap, rupa-rupanya sudah sejam kami berjalan tanpa henti. Laju pulak tu. Takde sapa pun mintak nak rehat, takde sapa pun yang mengeluh penat. Sehinggalah Arey yang pada masa itu berada dihadapan sekali mintak semua berhenti ambik nafas kejap. Nampaknya Pak Arey pun tau penat.. Masa tu barulah ada suara yang berbunyi dah sejam kita jalan ni, takde sapa yang berani mintak take five. barulah peserta lain turut ketawa. Eddie Oh memang ketawa paling tak puashati.. hahaha.. 

 Akan tetapi kederat Uncle Appa seperti di recharge 100% maksimum apabila dia tetap meneruskan perjalanannya. Bukan setakat peserta paling depan, bahkan guide Triman pun ditinggalkannya! Setelah hampir 10 minit berhenti, kami pun meneruskan perjalanan. Bayang atau cahaya headlamp Uncle Appa langsung sudah tidak kelihatan. Power betul uncle nih... Rungut aku dalam hati. Trek setakat ini tidak ada langsung yang datar atau menurun. Memang dia bagi kaw-kaw punya. Mencanak sampai sudah. Dan trek nya setakat ini seperti hutan di Malaysia, berakar dan masih mempunyai banyak pohon yang jarang-jarang terdiri dari pokok pine.


Setelah hampir ke pukul 3am, terngiang-ngiang pesanan AJK, kita makan tepat pukul 3am sewaktu memberikan bekalan nasik padang kepada setiap pendaki sebelum bertolak. Perut dah makin menyanyi. Kesejukan pun dah macam terkurung kat dalam tulang. dahhh..nak berenti jugak..nak makan! aku bersuara. Carik dulu port best. Oleh kerana keadaan trek yang mencanak itu, kami terpaksa duduk berderet sepanjang trek. Pada masa itu juga, barisan pendaki sudah terpecah. Di belakang sekali ada Abg Dafi, Hairul.

Nasik padang dengan lauk sayur rebus dan ayam goreng jadi sarapan dinihari kami. Selesai sudah sarapan kami, perjalanan harus diteruskan. Aduh, makin canak jalan ni. Tak kasik chance langsung! Ketika itu pokok-pokok disekeliling sudah mula jarang-jarang dan kecil (bonsai). Pemandangan waktu malam Pulau Bali sudah bisa dilihat di sebelah kanan kami. Cantik sungguh, sayup-sayup kelihatan lampu-lampu kecil di celahan ranting-ranting pokok. Kami bernasib baik kerana angin tak begitu kencang. Tapi sejuknya ya ampun!

Tiba-tiba kami dikejutkan melalui W/T dari Abg Dafi yang memberitahu berita kurang gembira daripada orang belakang. Hairul terjatuh! Jatuh dalam gaung pulak tu. Nasib baik gaung tak dalam sangat. Tapi dek kerana semangat kental lagi waja..(Wira Benom lah katakan).  Hairol merangkak semula kembali ke trek. Mungkin kerana terlalu mengantuk. Syukur tiada kecederaan yang serius.


Perjalanan terhenti seketika bagi mengerjakan solat subuh. Nasib baik ada kawasan yang agak lapang dan tak begitu mencanak. Ada yang mengambil peluang ini untuk terbongkang kejap. Hehh siapa tu? Kalau tak silap Kak Gabby.. Mungkin mimpi sesuatu yang indah kot.. hehehe.. Tapi bukan boleh tidur lama pun sejuuuuuuuuuuk.

Kami meneruskan lagi perjalanan. Tanah sudah mula berpasir dan berbatu besar. Panjat dan terus panjat lagi seperti tiada kesudahan jer.. asyik-asyik kene tipu dengan permatang. Sampai jer atas sikit, ada lagi yang tinggi,. Wakenabeb betul!! Dah la kena tipu kata 4 jam..ni dah nak masuk 5 jam setengah dah nih. Tak nampak bayang puncak langsung. Langit sudah mula kelihatan sedikit cerah. Tona Merah oren biru putih yang begitu menawan. Confirm tak sempat tengok sunrise. Hmmm takpela janji sampai puncak. 

Kami tiba di kawasan batu-batu besar yang kelihatan seperti dinding graffiti. Dipenuhi dengan artwork-artwork yang agak mencemar keaslian batu itu sendiri. Setiap lima langkah, pasti kepala mendongak keatas dengan harapan puncak semakin hampir. Kami terserempak dengan beberapa pendaki lain yang dalam perjalanan turun. Kata mereka, sudah ada 3 pendaki yang hampir ke puncak. Wahh pastinya Uncle Appa salah seorang itu. Tapi ada juga seorang pendaki mat salleh yang tak sampai ke puncak sebab tak lagi berdaya meneruskan perjalanan.Aduh mental pulak.

Kaki terus melangkah. Setiap langkah yang itu sangat berharga. Setapak demi setapak bagaikan begitu berat sekali. Keadaan muka bumi yang berbatu kini membuatkan tenaga digunakan berlipat ganda demi melawan graviti dan mendaki dengan ketinggian 45 darjah. Pada ketika ini, mata mudah sekali terasa mengantuk. Perjalanan melepasi batu-batu beralur itu terasa macam forever. Bila ternampak puncak dihadapan, jangan sekali terpedaya. Itu adalah puncak tipu semata-mata. 

Bila aku tiba di satu puncak yang agak tinggi, puncak sebenar Gunung Agung sudah bisa dilihat. Terdapat 3 figure sedang berdiri di puncak itu. Tetapi sebelum boleh sampai ke puncak tu, terdapat hampir 4 puncak tipu. Aduh, mencanak sungguh nak sampai ke puncak ni. Jalan sudah mula licin dan berpasir. Kiri kanan kini cerun yang tinggi. Perjalanan harus diteruskan. Biarlah lambat pun. 50 meter sebelum puncak kedengaran teman-teman lain menjerit-jerit memberi sokongan. Tepat pada pukul 8.30 pagi, kaki ini berjaya menapak di puncak Gng Agung. Alhamdulillah. 

Sampai juga akhirnya walaupun perjalanan naik memakan masa hampir 8.5jam. Segala keletihan pada masa itu bagai hilang bila terlihat betapa indahnya keadaan disekeliling apabila berada di puncak tertinggi Pulau Bali. Gunung Batur dan Gng Abang yang berada di sebelah kiri boleh dilihat dengan jelasnya. Alhamdulillah sekali lagi bagi peluang yang diberi untuk melihat keindahan yang tidak terkata ini. Awan yang cerah, cuaca yang sempurna, a simple yet perfect combination. Aku di sua air kemenangan. Nikmatnya tak terkata! 

Bermula lah sessi fotografi. Macam-macam pose yang kami buat. risau jugak sebab puncak Agung tu tak besar mana. Takut nanti ada yang jadi mangsa sacrifice je. Eddie Oh dan Pak Ali juga sibuk merakam video untuk kenang-kenangan. Dah macam nak masuk dokumentari Cina bila Eddie beri komen. Dari jauh terlihat beberapa lagi peserta lain yang asyik melayan trek ke puncak. Abg Dafi sampai dengan muka yang betul-betul kepenatan. Siap sujud syukur tuu. 

Sebelum tu dengar jugak dari peserta lain mengatakan Abg Dafi cuba ajak yang lain untuk berpatah balik. Tapi semua tak makan saman dan pujukan. Hati batu, jiwa keras, memang degil! ..Kira-kira, peserta yang sampai sudah 19orang maknanya ada sorang lagi di belakang. Dari jauh nampak baju kuning, siapa lagi kalau bukan hero Maybank. Sorakan diberi kepada Hairul yang berjaya juga sampai walaupun dah tergolek dalam semak masa di kaki Agung. Memang hati degil betul. Selamat sudah kesemua peserta tiba di puncak. Sesuatu yang patut dibanggakan.

Setelah beberapa lama berposing dan beratus-ratus kali ambik gambar, tepat jam 10.45am tiba masanya untuk merempuh rintangan terakhir. Going back down. Yang best nya sebab kita seiring dengan gravity. Yang tak bestnya sebab lutut kita kena kerja extra keras. Mukabumi yang sangat cerun, berpasir dan licin menyebabkan kami terpaksa berhati-hati agar tidak tergelincir. Penurunan kali ini lebih licin daripada Gng Rinjani. Walaupun banyak alur tetapi tetap asyik nak terjatuh. Perjalanan turun amat-amat meletihkan. Tambahan pula bila tengok kawan-kawan lain dan aku sendiri dengan kuku dan lutut yang dah menjerit-jerit minta berhenti. Psycho jugak bila dah lihat dengan jelas trek yang kita lalu masa nak naik. Masa malam tak nampak apa, ni dah cerah ya Allah, macam ni ke kita naik tadi?

Bekalan air dah makin sikit. Lutut dah macam nak terburai.. perut pun serabut. bila berhenti rehat je, mata mesti nak tertutup. Mana taknya, semalaman tak tidur. Balik-balik shopping jer pegi naik gunung. Tak ke kerja gila namanya? Tapi perjalanan harus diteruskan. Aku berada dibelakang dah mula risau bila menjadi peserta terakhir sekali. Namun Guide Triman dan Pak Presiden setia menjadi sweeper di belakang. Kecederaan kuku menambahkan kelambatan pada pace yang sudah sememangnya lambat. 

Hati girang bila nampak ada lagi yang sedang berehat. Achong dan Hairul kata Kak Gabby ada dihadapan. Dalam hati terdetik heheh..kalau dapat potong dia pun ok gak ni memang betul dia tak jauh dari kami. Mungkin dia pun tengah sakit kuku kot. The moment Kak Gabby and the gang nampak kelibat kami, dia memecut selagi mau. Macam baru makan 4 ketul Powerbar! Ni bukan slow sebab sakit ni. slow sebab memang sengaja rupanya. Hampa hatiku nampaknya kena la tulis report untuk gunung Agung ni.

Aduh! jauh sungguh perjalanan balik ni. Dah sengal-sengal satu badan. Beberapa kali dah terjatuh dan tergelincir. tapi tak nampak pun Pura-pura yang ada kat bawah tu. Jalaaaaaaaaan lagi..aduhh.

Pada pukul 4.40, kami tiba juga akhirnya. Macam nak melompat bila dah start nampak pura yang tinggi tu. Sempat juga ambik gambar dua tiga snap walaupun penat nya Tuhan saja yang tau. Kami kumpulan terakhir yang tiba. Yang lain ada yang dah siap mandi dah. Bagi kumpulan yang tidak mendaki, mereka dah ada di Besakih daripada 12.30 pm lagi. Yela, mula-mula ingat 4 jam naik, 4 jam turun. Ini dah double ni! Tapi apa2 pun kami semua selamat naik dan turun gunung Agung. MISI TERCAPAI! YESSSS! Akhirnya aku telah menjadi sebahagian daripada sejarah OGKL di Ekspedisi Rinjani-Agung!!!

Tiba masanya untuk mengisi perut. Perut yang dibiar menyanyi daripada pagi tadi lagi. Santapan terakhir kami pada 14 jam yang lalu sudah tidak ada makna lagi. kata Pak Presiden, nak makan besar malam ni. Setelah semua nya selesai membersihkan diri, kami pun bertolak dari Besakih. Bestnya dapat rehatkan kaki. Masing-masing terlena kepenatan, yang tinggal cuma gelak ketawa kumpulan yang tidak mendaki. Yelah, kudrat kami dah tinggal 0.5% je.

Sementelah semua letih dan penat termasuk AJK, kami tak sedar bila kami sampai di sebuah restoran, kalau tak silap Restoran Natrabu (restoran mahal tu..). Disitu berlaku sedikit kekeliruan, kerana semua supir mengangkakan kami akan makan di situ sedangkan mereka di beritahu untuk mencari restoran berhampiran hotel kami menginap. 

Apapun setelah berjaya mengatasi masalah kekeliruan yang timbul, kami makan malam dengan penuh semangat di sebuah restoran Nasi Padang berhampiran airport. Di depan hidangan superb malam tu membuatkan kami makan macam tak ingat dunia. Lauk padang yang mantap dengan paru goreng, sambal lada hijau, rendang daging dan ayam, ayam goreng dan banyak lagi. Selera sungguh malam tu. Maklumlah, setelah penat mendaki, mesti la nak recharge tenaga.Makan malam ditaja oleh kelab pulak tu..hehehe

Kami pulang ke hotel setelah selesai menjamu selera. Mata automatic tertutup bila kepala menyentuh bantal.zzzzzzzzzzz

4hb Mei 2007 (kembali semula ke catatan aku..:)

Suatu pagi yang indah..misi dah selesai setelah hampir 8 hari bertarung dengan perasaan, sakit, seronok, bengang, semuanya ada. Kaki meronta-ronta minta dibelai. Mungkin spa tempat terbaik untuk dikunjungi hari ni..  Mana mungkin dong!!

Seperti dirancang, pagi ini kami akan pergi membeli-belah di Pasar Sukawati sebelum bertolak ke airport Denpasar. Awal pagi kami semua sedia menunggu di depan monumen pengeboman Bali. Sambil menunggu kenderaan sempat jugak bergambar kenang-kenangan beramai-ramai.

Selesai memuatkan semua barangan dalam kenderaan kami terus menuju ke Pasar Galuh yang lebih awal dibuka. Menurut pak supir Pasar Sukawati buka sekitar jam 9.30pm dan tempatnya tidak berapa jauh dari Pasar Galuh. Di Galuh berbagai pakaian serta cenderahati dijual disitu. Walau harganya agak mahal namun setiap seorang dari kami diberikan sticker untuk mendapatkan 50% diskaun untuk setiap barang yang dijual. Sempat la membeli kain ela buat isteri tercinta untuk buat baju raya nanti..

Di Pasar Sukawati AJK menetapkan masa dalam 1jam sahaja untuk ber shopping. Dalam hati aku merungut jugak kerana singkat sangat namun demi mengejar flight yang dijadualkan pada jam 2.25pm kami terpaksa jugak menurut perintah! J. Memang menarik shopping disini, segala macam jenis barang ada.Murah bangat! Tapi yang tak berapa bestnya bila ramai sangat peminta sedekah serta penjual bergerak yang asyik memaksa kami membeli jam, spek dan lain-lain barangan dengan tak pernah jemu.

Selesai ber shopping kami meneruskan perjalanan menuju ke airport. Jangkaan dalam 1.5jam baru sampai ke sana. Dalam perjalanan 2 buah angkutan terpisah dengan angkutan yang kami naiki. Menurut kata pak supir kami, 2 angkutan lain singgah untuk makan sate kambing di gerai tepi jalan. Sampai di airport sekitar jam 1.15pm. Nak check-in tak boleh lagi kerana rakan-rakan lain masih belum sampai. Nak tak nak terpaksa tunggu sehingga kumpulan lain sampai sekitar jam 1.45pm. Aku dah mula membebel kerana kelewatan ini.Semuanya gara-gara peserta yang tak mengikut arahan. Apapun yang lain terselamat.

Bila semua dah sampai terus bergegas ke kaunter check-in. Semuanya gara-gara  sate kambing.. Di kaunter Airasia kami bernasib baik kerana untuk penyimpanan bagasi dah hampir ditutup. Setelah petugas Airasia selesai check-in untuk semua 22 orang kami terpaksa berlari-lari anak ke kaunter imigresen dan seterusnya berlari masuk ke dalam flight. Fuhhhh!! Syukur semuanya selamat masuk ke dalam dan kami merupakan kumpulan terakhir masuk.. Disebabkan kelam-kabut juga aku tak sempat nak melambai rakan-rakan yang masih tinggal di Bali untuk menaiki flight sebelah malam dan keesokkan hari; Arey, Pak Alie, Faizul, Arry, Mia dan Fid.

Selamat tinggal Bali, selamat tinggal Lombok, selamat tinggal Puncak Agung & Rinjani InsyaAllah panjang umur & murah rezeki aku pasti akan kesana lagi!

Hampir 3 jam penerbangan kami sampai di LCCT. Syukur alhamdulillah.. Disini kami mengadakan majlis penutup dan pemberian sijil Gng Rinjani kepada peserta. Semua peserta juga diberi peluang untuk memberikan ucapan ringkas yang menggambarkan tentang perasaan, pandangan serta komen untuk ekpedisi kali ini. Disini kami bersalaman, bermaafan serta belajar untuk menghargai setiap kenangan pahit dan manis sepanjang berada diperantauan! Tiba masanya bergerak kedestinasi masing-masing! Kita jumpa di lain ekspedisi ya

  - deeno -


0 comments:

Post a Comment