logo
Gambar-gambar kemeriahan XPDC Trans Titi Selatan

Logo OGKL

Logo OGKL

Tuesday, 17 September 2013

L09: Trans Aceh Medan - Part I


Gunung Burni Telong. Foto Arey
Ulasan Ketua Ekspedisi 

Harini baru berkesempatan nak menulis  berkenaan trip Trans Aceh-Medan ni... rasanya semua dah pun tengok gambar-gambar dari sana, dengar coretan-coretan dari kawan yang pergi separuh mahupun full...:)

Secara peribadinya, saya sebagai ketua ekspedisi nak ucapkan tahniah serta berbanyak terima kasih atas sokongan semua yang menjadikan xpdc ni satu kenyataan. Tahniah kepada semua peserta yang mampu mengikut rentak samba, rentak kalut, rentak techno, rentak dangdut, rentak rock & macam-macam lagi rentak ketika ekspedisi ini dijalankan. Tanpa anda semua pasti trip ini tak sukses seperti adanya! :)

Perjalanan TAM ini penuh dengan ujian... bermula hari berangkat yang dilewatkan oleh pembatalan penerbangan, ditambah lagi dengan flight delayed, semuanya menjadi rencah ekspedisi kali ini. Namun satu persatu ujian (?) dihadapi dengan tenang, & penuh bersedia oleh para peserta & organizer (mungkin semua ujian ini sekadar menguji pengalaman & tindakan...Wallahualam)

Sampai di Aceh di sambut team Gainpala yang pernah berhubungan dan mendampingi Kak Leha semasa lawatan yang lalu. Walau kenal tak berapa lama, namun cepat menjadi mesra. 4 orang peserta yang sampai sehari lebih awal via Penang (shobrie, uncle usop, adzmin & taha) bersama 3-4 anak-anak Gainpala arRaniry girang menyambut kami di Airport Iskandar Muda Banda Aceh.

Di Aceh kami menginsafi akan kebesaran yang Maha Esa... melihat kepada kesan kemusnahan Banda Aceh ketika  Tsunami 2004, menambahkan iman tentang kewujudan satu kuasa yang maha hebat dari Sang Pencipta planet ini. Melihat Masjid Raya (Baiturrahman) yang tetap utuh ketika tsunami meranapkan seluruh bandar, kapal kargo yang mendarat 5km dari pantai, serta bot nelayan yang tersangkut di bumbung rumah menghadirkan satu perasaan teruja yang amat sangat... Ya Allah! Hebatnya pukulan tsunami ini... sampai begini sekali jadinya... penghujungnya hanya kata-kata, ' Subhanallah'..'MasyaAllah'.."Allahuakbar".

Kesempatan yang kami ada begitu terhad, 1/2 hari naik memusing Banda Aceh pastinya tak cukup. Apapun tetap bersyukur, dapat jugak jejak kaki kesana & melihat sisa-sisa tsunami. Malam kami solat jamak taqdim di Masjid Raya sebelum pulang ke sekretariat Gainpala. Sempat jugak beli pack dinner + durian Aceh untuk santapan malam. 

Jam 22:00, van yang nak membawa kami ke Takengon sampai di Sekretariat. Selesai loading barang kami terus menuju ke terminal van di Banda Aceh. Disebabkan pak supir tak berani letakkan beg di atas bumbung van, kami terpaksa berhimpit-himpit. Tapi setakat setengah jam mungkin ok, lebih dari itu sure ada yang KO...hehehe...kat situ kami di uji lagi, team OGKL 27 orang, pak supir 6 orang (campur yang co pilot), team Gainpala pengiring 7 orang. Jumlah kesemuanya 40 orang... aduhhh... mana nak muat ni... kapasiti satu van =12org, 3 van = 36 orang, tak termasuk haversack yang kalau ditotalkan akan menjadi 20org! :)

Saranan dari rakan disana, satu row duduk 4 orang...atau tambah lagi satu van.....2-2 options terpaksa di reject memandangkan perjalanan yang akan mengambil masa sekitar 7 jam ini selain akan meningkatkan budget. Keputusan yang nampak mudah tetapi sukar terpaksa dibuat "saya tak kisah berapa ramai yang nak ikut ke Burni Telong, tapi tolong pastikan untuk team OGKL, 1 row = 3 orang bagi tujuan keselesaan. Noktah! " Bergelut dengan situasi sukar, 3 rakan disana terpaksa di rehatkan oleh ketua Gainpala, Mayoung Alfin Syah. Yang jadi co-pilot terpaksa tidur di atas haversack peserta...

Jam 23:30 kami mula perjalanan dari Aceh & tiba di Kabupaten Bener Meriah, 6 atau 7 jam kemudian. Berhenti di hot springs sementara menunggu siang untuk ke kaki Gunung Burni Telong. Kena air panas yang menyegarkan kami meneruskan perjalanan ke Kota Takengon kira2 sejam++ dari situ untuk melihat Laut Tawar... seumpama ke tasik kenyir, begitulah pemandangan indah yang ada di Takengon, bezanya di sini ditepi danaunya ada sebuah kota yang padat dengan bangunan & penduduk. Sempat kami melihat sekitar wisata di Laut Tawar (masuk gua pun ada..) sebelum kembali ke Lampahan untuk pendakian Gn Burni Telong. Dari jauh sudah terlihat Gn Burni Telong yang nampak tajam & bergigi2 bentuknya...memang nampak gunung itu seakan ada kesan terbakar dari jauh!

sambung... Part II



-deeno-

0 comments:

Post a Comment